Soto Mie Khas Bogor di Pasar Jatinegara Melegenda

Soto Mie Khas Bogor

Berangkat dari rumah jam sepuluh pagi, melaju dengan motor roda dua menuju Pasar Jatinegara. Jalan tampak begitu lenggang, tidak ada kemacetan yang berarti. Kendaraan yang melintas masih bisa dihitung dengan jari. Mungkin karena sudah memasuki liburan sekolah. Atau mungkin karena hari libur perkantoran. Maklum hari Sabtu.

Jakarta oh Jakarta, selalu dan terus bebenah. Pembangunan jalan MRT atau LRT masih berjalan. Entah kapan selesainya. Sungguh luar biasa Ibu Kota ini. Jembatan layang diatas rel kereta Cipinang, membuat saya pangling. Jembatan ini sangat membantu kelancaran jalan, karena tidak lagi harus berebut  dengan kereta api.

Pasar Jatinegara, jika mendekati bulan puasa, begitu ramai. Padat dengan pembeli. Sampai tempat parkir pun kawalahan. Bingung mencari tempat yang lenggang. Penumpukan kendaraan sangatlah mencolok sekali. Berjalan pun harus merayap, sabar dan harus bergantian.

Nah kalau ke Pasar Jatinegara, saya punya soto kesenangan. Dan biasanya selalu beli, yaitu Soto Mie Khas Bogor. Tapi sayang ya, lapak soto ini kini tertutup dengan kios-kios baju. Sehingga jika dari luar tidak kelihatan. Tapi yang sudah menjadi langganan, pastinya tahulah posisi warung soto ini. Posisinya sebelah kanan Pasar Jatinegara, yang mengarah ke pintu keluar menuju Kampung Melayu. Dekat dengan kios buah-buahan.

Setelah lelah belanja, emang paling asik itu ya memanjakan perut. Keliling di dalam pasar, yang begitu sempit lorongnya pastinya menguras energi. Badan loyo dan letihlah. Berdesak-desakan dengan pengunjung, belum lagi ditambah penjual asongan yang bersliweran. Keringat sampai gembrobos, baju basah.

Warung soto mie khas bogor ini senantiasa ramai pembeli, sehingga harus rela antri atau bergantian tempat duduk dengan pembeli lainnya. Rela berdiri lama demi menunggu pesanannya jadi, tidaklah menjadi soal. Menjadi pemandangan lumrah.

Soal rasa bagaimana? Wah sepertinya kok rasanya sedikit berubah. Tidak selezat dan senikmat dahulu kala. Bumbunya kurang begitu nendang. Dagingnya sedikit kecut atau asam. Hari ini saya sangat kecewa. Tapi yang namanya lagi lapar, satu porsi habis juga. Atau mungkin karena kedinginan, karena saat itu lagi hujan. Entahlah.

Related Posts

37 komentar:

  1. Kayak apa ya soto mie itu, apa kayak soto seperti biasanya trus mienya di perbanyak, belum bisa membayangkan yang pasti enak kalau di makan pas capek dan malem hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya juga penasaran seperti apa soto mie itu. Soalnya saya biasanya kalo beli soto ayam atau soto ceker.

      Hapus
    2. Soto ayam sama ceker biasanya juga ada mienya sih, tapi saya sering menghilangkan mienya.. Mending yang khusus aja hehe

      Hapus
    3. soto yang mie kuningnya lebih dominan

      Hapus
  2. ini pasti enak ya mas soto mienya, yang makan aja sampai bejibun seperti itu,..jadi penasaran sama rasanya,..

    BalasHapus
  3. Soto mie termasuk makanan favorit saya. Tapi belum pernah makan yang di Pasar Jatinegara.

    BalasHapus
  4. Gw paling demen cari soto atau bakso di pasar. Pasti enak dan murah. Biasanya tau enak enggaknya ya dari hasil coba-coba atau liat aja antriannya. Kalo rame biasanya enak.

    Justru di pasa-pasar ini banyak makanan enak yang jarang diketahui orang.

    BalasHapus
  5. Saya paling ga kuat nahan lapar kalo harus lama ngantri...biar cari pengganti aja

    BalasHapus
  6. Saya suka banget makan soto mie bogor apalagi pake topping risol,duh jadi inget deh

    BalasHapus
  7. Soto bogor memang enak...aromanya bikin ngiler pengin icip icip

    BalasHapus
  8. Demi makanan favorit mah mandi keringet juga gak sebanding, bener gak kang hehe

    BalasHapus
  9. Kalo rame pembeli
    Andai aku disitu terpikat hati
    Memesan soto mi
    Tak apa walau antri

    BalasHapus
  10. Wah jadi pengen berbuka puasa pertama dengan Soto Mie Khas Bogor yang sedang kini sedang Melegenda

    BalasHapus
  11. soto mie aku baru denger mas, kayaknya belum pernah makan juga deh :D, tapi menrutku soto adalah satu makanan yg banyak gizinya, ada tomat, daging, kol, dll. dan semua di campur dlm satu makanan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada potongan semacam lumpianya juga, mas.

      Rasanya ada sedikit asam karena ada potongan jeruk limaunya.

      Hapus
  12. soto bogor kesukaan ku

    BalasHapus
  13. Dari mana pun asalnya saya adalah penyuka soto mas asalkan jangan terlalu encer aja kuahnya, biasanya ada soto dengan kuahnya yang kurang, terlalu bening...
    hmmm sahur-sahur gini enak kayaknya makan soto, soto koya... :)

    BalasHapus
  14. Saya juga sering menemui makanan yang kita bilang enak, tapi beberapa tahun kemudia rasanya sudah tidak seenak dulu lagi. Agak miris ya mereka tidak bisa mempertahankan rasanya

    BalasHapus
  15. Auto kenyang yaaa kang :D

    BalasHapus
  16. Astagaaa ..artikel ini bikin kangen ngubek-ngubek pasar Jatinegara.
    Sederhana sih pasarnya, tapi terjangkau harganya.

    Apalagi mendekati lebaran begini .., pasti deeeeh banyak muncul pedagang pakaian dadakan 😁

    Aku juga pernah makan soto mie di tempat yang mas DB sebutkan ini.

    BalasHapus
  17. Duh mas... sial banget saya baca ini siang2 puasa. Harusnya ntar abis buka.

    Ah om Djangkaru dosa lo bikin ngiler orang

    BalasHapus
  18. meski rumah dekat dari pasar jatinegara tapi aku malas memang ke pasar ini. deretan kios-kios baju dan barang-barang printilan menutupi kios-kios makanan yang enak-enak. tapi aku juga pun belom pernah mencicipi si soto mie ini, bukan karena ngga liat tapi karena malas ngantri!!!

    ((kecele gak om baca komennya panjang lebar ternyata endingnya jeleeeekk wkwkwkw)))

    BalasHapus
  19. Waaah, boleh juga nih kalau suatu saat ke Jatinegara.

    BalasHapus
  20. jadi penasaran sama penampakan mie soto nya ini, didalam post hanya terlihat foto warung dan para pelanggan nya aja gan :D
    Sepertinya cocok banget nih untuk menu buka puasa, biar seger ada kuah nya :)

    BalasHapus
  21. Pernah di bogor dua minggu dan ternyata saya kudet nggak tau soto mie ini huhu
    Taunya malah soto ayam aja hahaha

    BalasHapus
  22. Salam kunjungan dan follow :)

    BalasHapus
  23. Wahh jadi penasaran

    Mana nih foto soto nya mas pengen liat wujudnya

    BalasHapus
  24. namanya saja sudah bikin penasaran SOTO mie aku mau tahu cara bikinnya ah mudah-mudahan bisa

    BalasHapus
  25. mungkin karena kokinya udah berubah Om, atau harga bahan baku naik jadi rasanya gaks e enak dulu, atau kalau kurang nendang rasanya mungkin juga memang demi efisiensi harga jual, hadeuh,,, bahasaku kok jadi amburadul,,, :D

    BalasHapus
  26. soto salah satu favoritku, tapi stelah baca soto mie, rasanya jadi penasaran kek gimana citarasanya?? hehehe

    BalasHapus
  27. Wah enak ya soto mie asli Bogor ini? Jadi penasaran sama rasanya.
    Sensasinya rasa nya beda ya dengan soto biasanya.

    BalasHapus
  28. Tadi udah komen tapi pas publish kayaknya jaringan eror dan hilang komentarnya hiks :( padahal cuma menulis kualitas sudah seharusnya dijaga dan jangan-jangan kualitas rasa berkurang/menurun itu karena di depannya ada toko-toko pakaian begitu :p

    BalasHapus
  29. Wih, ramenya minta ampun. Oooh di Jatinegara situ terkenal ya soto Bogornya? Aku udah lama ga ke Jatinegara hehehe. Makannya kurang nyaman kalo terburu2. Dibungkus juga rasanya jadi kurang yummy. Apa cukup ngeliatin orang2 pada makan aja ya? wkwkwkwkw. Bungkus ajalah kalo gitu hihihi :D

    BalasHapus
  30. wah mantap bisa mampir ke pasar jatinegara buat nyicipin sotonya

    BalasHapus
  31. saya lihat ramai orang... pasti sedap sotonya

    BalasHapus

 
Back To Top