Ayam Geprek Mbak Rohmah Khas Djogjakarta, Sukapura Jakarta Utara, Penjualnya Cantik!

Ayam Geprek Mbak Rohmah Khas Djogjakarta

Sering saya itu mengatakan, bahwa jadi bujang itu enak sekali. Kemana pun pergi sesuka hati dan leluasa. Tak ada batasan waktu yang mengikat. Bebas pokoknya. Loncat sana kemari, nemplok sana-sini, tak ada yang gondeli. Tidak ada yang mengekang, tidak ada yang sok ngatur. Pokoknya enak deh. Makanya saya itu sangat menikmati kesendirian ini.

Sempat seh, punya pacar hanya bertahan dalam hitungan hari. Lebih baik putus, daripada nasibnya kayak layangan. Hanya ditarik ulur. Datang saat membutuhkan. Dan pergi begitu saja, jika merasa tak punya kegalauan. Emangnya saya tong sampah, hanya sebagai tempat pelampiasan sesaat. Tempat membuang barang yang tak berguna, bahan sebagai tempat sumpah serapah. Eleh..., lebih baik sendiri.

Saya kan juga butuh perhatian dan kasih sayang. Hati ini kan juga ada rindu. Karena hati ini bukan terbuat dari batu. Bahkan hati saya ini terlalu lembut. Mudah sekali dilanda cemburu. Maklumlah, yang namanya baru hangat-hangatnya berpacaran. Jadi rasanya itu masih greng, arus setrumnya itu tegangan tinggi. Eh, dianya main geprek saja. Suka sekali acuh dan menyakiti hati.

Ayam Geprek Mbak Rohmah Khas Djogjakarta

Aduh, ingat geprek kok jadi ingat makanan. Alias ayam geprek, menu ayam khas djogjakarta. Yang lagi trend itu lo. Sebenarnya sih sudah lama, hanya tahun ini yang benar-benar viral. Hampir dimana-mana, ada saja warung ayam geprek. Tahu kan ayam geprek? Daging ayam goreng yang nantinya diulek, ditumbuk atau digeprek diatas ulekan dicampur dengan bumbu-bumbu masakan yang telah diongseng. Karena saat mengulek menghasilkan suara, prek-prek. Makanya disebut ayam geprek.

Kalau bicara soal ayam geprek, saya punya langganan. Dan saya sudah lama mengenal pemiliknya. Warung Ayam Geprek Mbak Rohmah Khas Djogjakarta, yang beralamatkan di Gang H Malik, Jalan Tipar Cakung, Sukapura, Cilincing, Jakara Utara. Yang berdiri sejak tahun 2014. Wow tergolong lama juga kan? Ayam Geprek yang terus bertahan.

Ayam Geprek Mbak Rohmah Khas Djogjakarta


Pemilik warung ayam geprek ini namanya mbak Rohmah, masih kuliah.  Saya sendiri lupa apa jurusan yang diambilnya. Maklum, kalau ngobrol sama perempuan cantik itu, bawaannya grogi dan gemetar saja. Entah kenapa tidak begitu punya nyali dan percaya diri. Apalagi, mbak Rohmah itu tergolong orang sukses, dalam usia yang masih muda sudah punya usaha. Wirausaha muda. Aduh, saya hanya bisa tarik nafas saja.

Warung Ayam Geprek mbak Rohmah Khas Djogjakarta ini bukanya jam 12 siang dan tutupnya jam lima sore. Jam buka yang terlalu pendek ya? Iya, jam lima sore, ayam gepreknya sudah ludes. Sudah habis. Laris manis pokoknya. Harus rela antri pokoknya. Karena rasanya memang mantap dan lezat. Mak nyusss!

Kenapa tidak sampai malam? Saya sempat ngobrol dan bertanya dengan mamaknya Mbak Rohmah. Sekalian pedekate dengan keluarganya. Siapa tahu dapat sinyal lampu hijau. Jawaban dari mamaknya, "Tangannya sudah capek, karena ngulek bumbu". Tidak sampai malam saja kadang ayam gepreknya sudah tersikat habis. Yang jelas, omzet Ayam Geprek mbak Rohmah Khas Djogjakarta sangat gede deh. Hemm, bolehkah saya daftar jadi mantu? Lembe duwer, kalau ngomong asal  saja. Yang namanya usaha brow! Eh, jangan lupa subscribe channel youtube saya!

Related Posts

16 komentar:

  1. Waduh, kok langsung main sikat aja di akhirnya, pedekatenya kurang lama sama calon mertua mungkin biar dapat sinyal lampu biru, eh hijau maksudnya.

    BalasHapus
  2. Ahahaha... Lumayan tuh mas, kalo lampu ijo, bisa makan ayam geprek yang enak dan lezat tiap hari.

    BalasHapus
  3. sukapura itu klo dari kota tua naik apa ya, apanya ancol sih hehehe
    kulinernya kok menggoda sekali

    BalasHapus
  4. harusnya foto ayam gepreknya sekalian yang menggoda, atuh. Masa foto orangnya doang, hi hi.
    Kagum juga pada Mbak rohmah karena dalam usia muda sudah berbisnis laris gitu. Pintar masak. Saya kalau masak ayam belum tentu bakal enak apalagi yang digeprek. Lengan saya bakal nyeri karena kram, hi hi.

    BalasHapus
  5. wuih, aku suka banget ayam geprek

    BalasHapus
  6. aku mau jadi tukang uleknya kang boleh daftar ngggak

    BalasHapus
  7. Saya kurang suka ayam geprek, terlalu pedas rasanya, bikin perut jadi mules..😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ente mah sukanya Rondo doang kang..😂😂

      Hapus
    2. Ente mah sukanya Rondo doang kang..😂😂

      Hapus
  8. Sering2lah mampir kewarung mbak Rohmah...Kali aja ada lampu hijau darinya.

    Ayamnya dapat anunya juga dapat..😂😂😂😂

    BalasHapus
  9. Sering2lah mampir kewarung mbak Rohmah...Kali aja ada lampu hijau darinya.

    Ayamnya dapat anunya juga dapat..😂😂😂😂

    BalasHapus
  10. Ayam geprek itu dari ayam kampung bukan ya? Murah segitu.
    Di tempat saya agak mahal. Mungkin karena tempatnya yang diset ala-ala resto zaman now. Tempat parkirnya luas plus gasibu. Bisa buat meet up atawa arisan, bisa buat kencan juga.

    Kalo jomblo dan bujang mah dijamin baper pokonya :')

    BalasHapus
  11. Ayam gepreknya Mbaaaaakkk .. makan sini 1, yang dibungkus 1.
    Biar bisa lamaaa-an dikiiit "memandangnya"
    Hati2 makannya ntar salah masuk 😊💕👍 wkwkwk

    BalasHapus
  12. Waduhh.. langsung main lamar-lamar aja ni om😂😂

    BalasHapus
  13. Yg jualan ayam geprek ama yg punya warteg cantikan mana mas orangnya?

    BalasHapus
  14. Yang duluan anak gadisnya cantik yang sekarang penjualnya cantik, hahaha.
    Jadi ayam geprek biasa saja pun karena yang jualan cantik jadi enak.

    BalasHapus

 
Back To Top