Orang Tua Wajib Tahu Manfaat dari Permainan Ular Tangga Bagi Anak

Permainan Ular Tangga

Beberapa hari ini, saya terngiang-ngiang dengan masa kekanak-kanakan. Masa kecil. Ada suatu hal yang tidak terulang kembali. Dimana keceriaan tatkala itu. Yang ada selalu riang gembira. Kehidupan saat itu selalu diisi dengan permainan. Hal yang sangat menggembirakan. Tertawa dan berjoged ria. Betapa indahnya saat itu. Oh dunia anak, tak mengenal yang namanya duka.

Lah, kenapa ingat masa kecil? Kenapa tidak ingat sang mantan saja? Ih sory ya. Buat apa ingat sang mantan. Itu mah suatu hal yang menyakitkan. Hati bisa teriris kembali. Luka yang lama mengering akan terkelupas lagi. Ibarat kata, luka yang tersiram air garam. Sakitnya tu disini tahu! Lupakan dan biarkan saja. Sang mantan pun belum tentu ingat saya, jadi tak perlu dikenang kalau hal itu mah.

Gayanya sok motivator. Dilihat dari paragraf kedua, tanda ada rasa amarah dengan sang mantan. Wuih, ketahuan jika masih menyimpan rasa. Atau mungkin ada rasa dendam karena dicampakan? Cuih, sok tahu. Saya mah orang ganteng, hilang satu tumbuh seribu.

Dah ah, saya mau bicara tentang manfaat permainan ular tangga bagi anak. Dan selaku orang tua wajib dan harus tahu. Sehingga anak tidak terlalu asek atau kecanduan dengan gadget. Saya perhatikan, kebanyakan orang tua melarang anaknya main hape, tapi tidak memberikan solusi atau pengganti permainannya. Nah, permainan ular tangga bisa menjadi alternatif.

Harga permainan ini juga sangatlah murah. Jika tidak mau membeli orang tua juga bisa membuatnya sendiri. Tapi jika tidak mau ribet, sebaiknya membeli saja. Harganya hanya seribu rupiah kok. Apa  manfaat permainan ular tangga?

Melatih anak untuk bersosialisasi dengan anak lainnya. Anak akan terbiasa bergaul dan berkumpul dengan teman sebayanya. Sehingga anak nantinya akan mudah beradaptasi dengan lingkungan. Tidak akan menjadi anak yang minder dan kuper.

Mengasah kemampuan berhitung, melatih kecermatan dan kecepatan berpikir. Saat dadu dikocok dan ditumpahkan, nanti angka yang diatas yang menjadi acuan langkah pionernya. Karena angka berbentuk pola titik, pastinya kan membutuhkan tangkasan dalam berhitung.

Melatih kesabaran dan kejujuran. Saat masih kecil dulu, jika posisi poinernya kena tangga, wah senangnya bukan main. Karena pioner langsung naik keatas. Tapi giliran apes, kena mulut ular. Sedihnya tidak ketulungan. Pioner terjun bebas. Jika tidak jujur, jika kena mulut ular, main lompat hitungan.

Nah itulah manfaat dari bermain ular tangga. Banyak hal positif yang diperolehnya bukan? Bagi orang tua yang punya anak, biar anak tidak terlalu lama dengan hapenya. Permainan ini bisa menjadi solusinya. Kalau perlu, orang tuanya bermain ular tangga bersama anaknya. Sehingga hubungan orang tua dengan anaknya bisa lebih akrab. Keluarga akan tampak lebih harmonis.

Related Posts

9 komentar:

  1. betul juga ini yak, beli ular tangga ah, hihi..

    BalasHapus
  2. Sudah lama gk main ular tangga, salah satu permainan masa kecil yang menurut saya menarik. Bahkan bisa dimainkan oleh semua usia.

    BalasHapus
  3. hahaha, permainan saya ama anak nih, dia senangggg banget kalau maminya mau temanin dia main ular tangga, sayangnya sekarang udah jarang main, malah kertasnya udah hilang entah ke mana, kudu beli lagi deh gara-gara baca ini.

    banyak banget yang ingin kami mainkan, ular tangga, monopoli, congklak, duh kangen main bareng anak saya :D

    BalasHapus
  4. nah ini dia, orang tua memang seharusnya memperkenalkan anaknya permainan interaktif seperti kebanyakan permainan trandisional, jadi terjalin deh hubungan orang tua dan anak, salam dari bapak muda, saya pun nanti kalo si baby udah besar dibiasakan main mainan tradisional

    BalasHapus
  5. Sayang anak2 saya kurang suka ular tangga, bosen katanya.

    Kalo dipikir2 iya juga. Nasib cuma bergantung pada takdir (kocokan dadu) ngaa terangsang untuk berpikir dan tak ada usaha selain pasrah.

    Sepertinya mereka lebih seneng tebak-tebakan atau merakit lego.

    Padahal mah cuma permainan, kenapa juga dibikin njlimet ya. Yang penting semua hepi aja lah

    BalasHapus
  6. Ular Tangga Panjangnya bukan kepalang,,,, eh itu naga ding, bukan tangga. Hehehe. Saya sering mainan ular tangga sama anak lanang nih....

    BalasHapus
  7. dulu saya suka bermain ular tangga, tapi dulu...sekarang mah ogah, ntar dikira anak kecil,hahaha...

    BalasHapus
  8. jarang sekarang yg jualan permainan ular tangga, kebanyakan mainan anak seperti mobil2an, gambar kartun sama boneka. pdhl lumayan itu untuk mengasah otak yah hehee

    BalasHapus
  9. Kadang saya malah sering ikutan main, permainan ini, biar anak anak gak terlalu banyak bermain dengan hp

    BalasHapus

 
Back To Top