Telephone Flexi yang Kini Mati karena Kalah Saing

Telephone Flexi

Perkembangan teknologi telephone sungguh berkembang dengan pesatnya. Selalu ada lompatan. Selalu ada perubahan. Persaingan yang lumayan ketat dan hebatnya. Ya, seperti itulah kehidupan, mau tidak mau harus berubah. Selalu menuruti kehendak zamannya. Keingingan konsumen harus dituruti. Harus ahli membaca mangsa pasar, jika tidak ingin mati dan ditinggalkan.

Saya itu tergolong paling rapi kalau dalam urusan menyimpan barang yang pernah saya beli atau miliki. Pandai merawat, atau meruwat. Maka tidak heran, saya sering dijuluki tipe lelaki romantis. Lembut dan penuh perasaan dalam menjaga. Tapi sayang, keromantisan saya gagal kalau dalam urusan percintaan. Saya sering dicampakan dan ditinggalkan.

Ah wanita memang tidak sekedar dijaga atau diruwat. Sesekali perlu dibelai dan diberi kasih sayang. Diberi sentuhan lembut. Itulah kesalahan saya, sering mengabaikannya. Saya tidak bisa memahami kemauan dan isi hati perempuan.  

Aduh, jadi ngalor-ngidul. Jadi ingat sang mantan jadinya. Ya, sudahlah kembali ke topik yang ingin saya sampaikan saja. Dulu saya sempat punya telephone CDMA (Code Division Multiple Acces), lebih mudahnya telephone lokal. Nomor atau angka telephonenya pun mirip nomor telephone rumah dengan kode tambahan lokal pastinya. Sehingga tidak leluasa untuk dibawa ke luar kota. Itulah kelemahan dari telephone CDMA.

Kartu perdana yang saya gunakan adalah kartu flexi. Kelebihan dari kartu flexi ini adalah untuk biaya telephone lokal sangat murah sekali. Bahkan bisa dihubungi lewat telephone umum yang menggunakan koin. Dulu telephone koin masih marak dan mudah dijumpai disetiap sudut perumahan. Kini sudah wassalam.

Telephone CDMA yang saya miliki merk Nokia dengan harga Rp 1.500.000,-. Karena Flexi sudah tutup alias bangkrut terpaksa deh telephone CDMA juga ikut nganggur. Ya, Flexi bangkrut karena peminat konsumennya sangat terbatas sekali. Orang lebih suka menggunakan telephone GSM, tidak ribet dan jaringannya lebih stabil. Akhirnya Telephone Flexi kalah bersaing dan akhirnya mati.

Dulu biaya telephone GSM tergolong mahal, tidak semurah saat ini. Jangankan biaya panggilan, biaya kirim pesan SMS saja tergolong mahal juga. Apalagi jika beda operator, cepat habislah kuota pulsanya. Ya begitulah teknologi, selalu ada pembaharuan. Telephone Flexi kini tinggal kenangan belaka. Mati dan terkubur oleh kejamnya jaman.

Related Posts

27 komentar:

  1. Kalau masih awet bisa dibuatkan museum mas ;)
    Perkembangan teknologi maju dengan pesatnya, bahkan teknologi yang terbaru saja pasti akan tertinggal dengan yang baru lainnya .. begitu saja seterusnya sampai bekicot lebaran

    BalasHapus
  2. KALAU saya modemnya bang punya, sama tidak berfungsi lagi

    BalasHapus
  3. waktu masih baru - barunya muncul plexi mah jadi IDOLA, betul ngak Mas ?

    BalasHapus
  4. Haha mantan lagi deh keingetnyaπŸ˜‚πŸ˜‚
    Hihi dl bru"nya si flexi, semua pda heboh. Kayaknya udh wah bangt. Eh, skarang udh tertelan sama kecanggihan

    BalasHapus
  5. Jaman cepat berubah ya mas, apalagi kalau yg namanya teknologi, berkembang sangat cepat. Yg jadi pertanyaan sampai kapan blog masih tetap eksis ya?

    BalasHapus
  6. Kasian ya provider cdma udah kalah saing ya kang.. sekarang esia aja uda ga kepake hpnya dah gatau dmana

    BalasHapus
  7. flexi dan CDMA lain itu sering ngdadat lo kalo dibuat nelpon ato sms
    cuma smartftren yg masih bertahan itupun klo gasalah dah jadi GSM
    jadi ingat semboyannya
    bukan telepon biasa hehe

    BalasHapus
  8. dunia semakin berkembang dan pesaing pun sungguh sangat ketat, walau bagaimanapun tapi mang djb ditempatku dri dlu tdk begitu populer juga telepon fleksi

    BalasHapus
  9. simpan sahaja mas untuk tatapan anak cucu cicit hahahaha

    BalasHapus
  10. Dulu saya sempat pakai flexi..hp nya memang mahal 1 jutaan, tapi akhirnya pindah ke GSM

    BalasHapus
  11. dulu pernah pakai juga, tapi gak lama, karena kalau dibawa ke luar kota susah, untuk tarif waktu itu lebih murah ketimbang GSM seh.

    BalasHapus
  12. Alunan katanya saja sudah menjadi cerminan kalau orangnya romantic dan kolektor...flexi emang tinggal kenangan

    BalasHapus
  13. Memang dunia tekhnologi cepat berkembangnya, gak ada modifikasi ketinggalan jaman pastinya. Tapi sebagai kenanagn juga itu mas

    BalasHapus
  14. Dulu sempat jadi nomor candangan saya dikala tanggung bulan... Bahkan sempat punya 2 hpnya...Namun semenjak bangkrut yaa cuma bisa pasrah.. Hpnya pun ikut pasrah dijual pun sudah tidak zaman katanya...Alias tidak laku..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
  15. kita memiliki kesamaan nih om. paling pintar dalam hal menyimpan. ada banyak barang lawas yang masih saya simpan dengan alasan mempertahankan kenangan dan kondisi barang itu pun masih bagus dan layak digunakan hanya saja sudah jadul alias ketinggalan zaman jika digunakan sekarang. bahkan ponsel pertama yang saya miliki masih ada loh. yaitu nokia 3660 dan nokia 6600. makanya nih, saking pintarnya menyimpan kenangan jadi sulit untuk move on heheheh

    BalasHapus
  16. Saya ingat Mas Bumi, dulu saya pakai Flexi (HPnya Nokia), dan biasa dipakai buat internetan itu kartunya. HPnya masih ada sampai sekarang tapi Flexi sudah tiada jadi ya HPnya nganggur soalnya CDMA hehehe 😁 Flexi pernah punya masa jaya yang lumayan sebelum ambruk hehehe

    BalasHapus
  17. wah bener itu gan, nomor hp punya ortu ane juga ganti gara-gara fleksi tutup

    BalasHapus
  18. jadi inget jargonnya "telpon flexi bukan telepon biasa" betul gak tuh mas? hehe..

    perkembangan teknologi sekarang udah makin canggih, kalo kalah saing yaudah deh wassalam..

    BalasHapus
  19. Sayang sekali Flexi ternyata tak fleksibel, mengapa tak ambil pasar GSM juga? Ponselnya sayang tuh malah jadi barang pajangan atau memorabilia jika enggan dibuang.
    Teknologi senantiasa berkembang, entah apakah ponsel ANDROMAX PRIME saya akan tetap bertahan. Smartfren masih tetap melaju.

    BalasHapus
  20. Kalo nggak salah sekitar 2009-2010 saya pernah pake modem flexi dengan speed 128 kali yak ;), sebelum pindah ke aha!

    Well, nice post lah bang.

    BalasHapus
  21. Wah... Mengingatkan masa lalu. Masa lalu dengan Flexi. Iya, Flexi dulu murah banget. Tapi, ribet kalau ke luar. Kalau ke luar kota jadi berasa ke luar negeri harus daftar apa dulu gitu, biar nomornya bisa buat sms/telepon. Tapi, nomornya jadi ganti angka juga.

    BalasHapus
  22. Jadi ingat hp jadul saya dulu,,,esia hidayah hehehehe
    Follow balik blogku ga mas 😁

    BalasHapus
  23. Seiring perjalanan waktu..., kisah kejayaan benda hanya akan jadi suatu cerita, kayak flexi.
    Begitu konon katanya ...

    Demikian pula kisah cinta masa lalu mas DB yang mengharu biru dicampakkan, kelak ... akan berganti ketemu jodoh yang sama-sama romantis dan pinter ngeruwat.

    Aiiiishh sedaaap ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin, saya ikut mengamini doanya kak, hehehe.

      Hapus
  24. Wah jadi mas Djangkaru ini termasuk kolektor barang dan benda antik ya? Hehehe.. Udah gitu romantis dan pinter ngerawat barang. Hebat jempol dech .
    Aku dulu pingin pakai flexi udah ada nomor flexi tapi hp cdma nya nggak ada karena udah punya hp dengan no GSM jadi pikir-pikir nggak jadi beli flexi dech. Pakai telpon rumah aja . Sekarang ada untungnya nggak jadi pakau flexi karena flexi sudah kalah bersaing.
    Biar bagaimana pun GSM itu lebih unggul dan bagus sinyal nya daripada CDMA.
    Ya nggak mas Djangkaru?

    BalasHapus

 
Back To Top