Mesin Ketik yang Kini Tinggal Kenangan

Mesin Ketik

Hidup terus berjalan. Bahkan tampak cepat sekali perubahannya. Waktu benar-benar singkat. Yang tidak kuat bertahan, siaplah untuk digulingkan. Yang tidak ikut berubah, siaplah tertinggal dan dicampakan. Harus ada yang baru dalam kehidupan ini, yang dirasa sudah kuno akan menjadi pajangan belaka. Masih untung jika menjadi barang antik, kalau menjadi barang rongsokan? Sungguh betapa sia-sianya.

Mesin Ketik kalau dulu sering menyebutnya mesik tik, maklum lidah jawa, suka menghemat kata. Lidah yang tidak mau repot dengan hal-hal rumit. Lidah yang suka mempermendek atau menyingkat sebuah kata atau kalimat. Mungkin biar lebih simple.

Banyak kenangan terindah dengan mesin ketik yang saya miliki. Saya memiliki mesin ketik saat duduk dibangku sekolah SMA. Maklum dulu ada ekstrakulikuler mengetik di sekolah. Tapi mesin ketik yang di sekolah bentuknya  gede-gede sekali. 

Kalau dulu saat mengetik ketahuan dengan jemari dua, alias jemari sebelas. Tangan siap-siap dipukul penggaris oleh guru. Saya pun pernah kena pukul, aduh rasanya sakit sekali. Benar-benar kejam dan tidak berperijemari, guru saya saat itu. Nah, agar saya lancar mengetik terpaksa deh membeli mesin ketik sendiri yang bisa ditenteng kesana-kemari. Harga mesin ketik saat itu Rp 1.500.000,-. Duit untuk ukuran saat itu tergolong wah ya. Maka jarang sekali orang yang bisa memiliki mesin ketik.

Mesin Ketik

Saat ini saya lancar mengetik sepuluh jari tanpa melihat tombol keyboard ya, karena kejamnya guru saya saat itu. Oh iya, saya juga sempat membuka jasa mengetikan naskah skripsi. Pastinya dengan alat mesin ketik yang saya punya itu. Dulu untuk komputer mungkin belum seramai saat ini lo. Pastinya bisa dibayangkan kan, betapa repotnya jika ada kesalahan ketik. Harus ditipex, yang lebih parahnya lagi harus diketik ulang.

Dan dengan saya memiliki mesin ketik tersebut, saya sering ditunjuk sebagai ketua organisasi di kampung. Maka tidak heran, jika  nama saya sangat tersohor di pelosok kampung. Bahkan orang jauh, rela malam-malam kerumah hanya sekedar ingin meminjam mesin ketik atau meminta bantuan jika ada hal yang darurat dengan surat-menyurat atau dokumen kearsipan.

Tapi ya itu, suara yang dikeluarkan mesin ketik tersebut sungguh menganggu. Tak tik tuk. Belum lagi jika pita ketiknya mulai sudah tidak tampak. Belinya lumayan jauh. Dulu pita ketik yang mahal memiliki dua warna, hitam dan merah dibawahnya. Walau sebenarnya warna merah jarang sekali terpakai.

Nah itulah cerita tentang mesin ketik yang tinggal kenangan. Mau dijual sayang karena dihargai barang rongsokan. Untuk sementara biarlah digudang saja. Akan saya simpan dengan baik. Biar suatu saat, saya bisa mengenangnya kembali. Oh Mesin Ketik, saya tetap mencintaimu. Walau kau telah usang, cinta ini tetap abadi. Beda dengan cintanya sayang mantan yang cepat basi. Preeet!

Related Posts

17 komentar:

  1. Mesin tik yang telah menemani dan mengantarkan mas DB hingga menjadi seperti sekarang...sekarang saatnya beristirahat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Istirahat kerena terpaksa, sudah ada komputer PC :D

      Hapus
  2. tektektektektek tektek kringggggg

    itu memori saya tentang mesin tik :)

    BalasHapus
  3. terbayang perjuangan ayahku, mengetik skripsi pake mesin tik. :D. susah banget. nggak bisa salah. harus pelan pelan

    BalasHapus
  4. wah aku belum pernah merasakan menggunakan mesin tik nih om. dulu sih cuma pernah lihat kakak sepupu pakai mesin tik dan itu pun sudah lama sekali mungkin waktu saya TK kalau ga salah ya. kebayang deh kalau sekarang masih pakai mesin tik.

    BalasHapus
  5. barang yang sudah tersimpan rapi di gudang.

    BalasHapus
  6. jadi ingat waktu kecil kalau ortu sering ngetik malam-malam, pasti gak bisa tidur jadinya,

    BalasHapus
  7. Sampe sejutaan harga mesin tik waktu itu?
    Yang besar yah ... hm ... saya dulu juga punya mesin tik tapi dikasih orang sih, harganya mungkin ratusan ribu waktu itu.

    BalasHapus
  8. Saya pernah pakai nih, pas jaman kuliah diwajibin semua laporan lab diketik pake mesin tik, demi menghindari mahasiswanya saling copas tugas, saking gampangnya klik copy paste kan ya. Dulu sih ngedumel karena dosennya ngerepotin. Pun jadinya harus ngantre di penyewaan mesin tik tiap jam istirahat. Tapi terasa manfaatnya sekarang. Materi kampus yang dulu dikerjakan di lab itu, masih cukup banyak yang diingat.

    BalasHapus
  9. begitu banyak kenangan dengan benda ini bahkan sampai dapat pacar juga karena pintar ngetik

    BalasHapus
  10. kami panggil mesin taip. saya sempat menggunakannya dahulu sampai kering carbon nya heheheh

    BalasHapus
  11. Dulu pas sekolah belajar gitu harus pake acara tutup mata pula, padahal sudah ada komputer juga. dan masih wajib belajar mesin tik yang itu.

    BalasHapus
  12. Saya punya ijazah mengetik sepuluh jari sistem buta hahaha ... dulu itu yang mau jadi sekretaris/admin kudu tahu mesin tik sampai penggantian kotanya! Brother salah satu merek yang produknya banyak di rumah saya dulu itu hehe 😁

    BalasHapus
  13. Waktu SD pernah belajar pakai mesin tik dan bikin jari-jari tangan lecet karena masuk kolong keyboard nya, hehehe

    BalasHapus
  14. Aku ingat dulu kakek ku punya punya mesin ketik kuno seperti ini. Aku juga pernah makai. Sering dibuat ngetik surat, ngetik apa aja. Kadang rada macet juga harus dibersihkan lagi mesinnya. Kalau tinta pita nya habis beli dulu.
    Agak rempong juga sich tapi menikmati juga hehehe. Sekarang mesin ketik kuno tsb sudah rusak dan kalau nggak salah sudah dirombeng.
    Meski sekarang sudah ada komputer, mesin ketik kuno tsb tetap punya kenangan yang nggak terlupakan.:)

    BalasHapus
  15. Suaranya yang berisik jadi ciri khas tersendiri

    BalasHapus

 
Back To Top