Mengenang Kamera yang Dulu Setia Menemani

Kamera

Hidup ini tidak perlu mengenang sang mantan. Percuma. Kenapa begitu? Lah iya, kenapa harus mengingat sang mantan, karena dia sendiri belum tentu ingat saya. Mungkin dia sudah bahagia dengan gebetan barunya. Jadi sang mantan layak untuk dibuang pada tempatnya. Yang berlalu biarlah berlalu. Biarlah semua berjalan dengan seiring waktu. Tidak perlu membuang energi yang tidak ada hasilnya. Karena kehidupan itu terus bertambah usia.  Semakin menua.

Bicara soal politik? Aduh saya kadang dibuat neg yang bersliweran di media sosial. Yang seharusnya menjadi tempat hiburan, kini yang ada sok pintar-pintaran. Orang lain dianggap musuh yang layak untuk dimusnahkan. Seakan-akan, pendapat dia sendiri yang layak benar dan harus didengarkan. Ya, tapi bagaimana lagi, kalau musim pemilu memang begitu. Mungkin kalau tidak begitu tidak seru.

Maka dari itu, saya lebih suka mengenang suatu hal yang menyenangkan. Yang sekiranya hati ini tetap bahagia. Kali ini saya hanya ingin mengenang kamera jadul yang pernah saya miliki. Saya sendiri lupa apa merknya, di kameranya tertera Premier PC-480. Dan harga untuk saat itu berkisar Rp 750.000,-. Untuk duit seukuran saat itu tergolong elit lo.

Saya itu sudah hoby photo-photo memang sejak duduk di bangku sekolah SMP. Kemana saya piknik atau moment yang saya kita penting, kamera ini selalu menemani. Maka tidak heran, jika dirumah saya banyak sekali album photo. Dan Alhamdulillah semua masih terawat dengan baik dan apik.

Dulu untuk modal beli klise photo harus rela tidak jajan. Ngumpulin duit seminggu baru bisa terbeli itu klise photo. Untuk memasang klise pada kamera pun harus diperlukan ketelitian juga. Salah pasang saja, klikse photo bisa rusak (terbakar) karena sinar matahari. Biasanya bagian awal klise photo yang menjadi korban kerusakannya.

Hal yang paling mendebarkan saat cuci dan cetak photo. Disamping jaraknya kiloan meter, maklum ya dulu bisnis cuci cetak photo belum terlalu banyak saingan seperti saat ini. Adalah bagian mana yang kira-kira klise photo yang hasilnya baik dan sempurna. Itu pun harus rela menunggu dua harian untuk jadinya.

Baru deh, klise photo yang dirasa baik baru diberi tanda untuk dicetak. Harga cuci cetak photo saat itu juga tergolong mahal ya, maka tidak sembarang orang mampu untuk melakuan hal itu. Beda dengan jaman sekarang, teknologi begitu canggihnya. Berbekal kamera handphone langsung bisa diketahui hasil jepretannya. Tanpa dicetak pun tidak ada masalah. Cukup disimpan di akun media sosial atau diperangkat flaldisk.

Related Posts

16 komentar:

  1. Aku juga dulu kalo nyuciin foto pake klise gitu... Dan kayaknya udah sangat buagus kalo bsa nyuciin fotonya hehe

    BalasHapus
  2. Tidak perlu sebenci itu sama sang mantan. Jadi inget mata mpe jireng2 menerawang klise itu layak cetak atau tidak 😁

    BalasHapus
  3. Wah.. jadi inget waktu dulu nih.., hal yg paling mendebarkan itu adalah menunggu hasil cucian poto nya..

    BalasHapus
  4. Kamera sudah lenyap yang tertinggal hanya kenangan klise saja yang masih tersimpan rapih...
    Yg terkenang itu adalah saat mencuci foto di foto keliling yang pake sepeda ontel itu loh mas, canggih banget waktu itu.. sekarang kok ga ada ya... Saya masih mengenang bapak yang mencucikan foto saya, kira-kira bapak itu masih mengenang saya nggak ya?

    BalasHapus
  5. Jadi keingetan sedihnya 1 roll photo gebetan dulu hangus karena ndak teliti ganti roll film di kameranya 🤣🤣🤣🤣🤣

    BalasHapus
  6. prolognya itu lho mas kenapa harus cerita mantan hehehe, saya dulu juga pernah gak sengaja pas jalan2 kamera belum dipake baru diisi film eh malah tau utak-atik tiba-tiba keputer apa apa itu namanya trus gak bisa dipake lagi deh filmnya soalnya langsung muter sampe habis hehehehe...

    BalasHapus
  7. paling males emang kalau kobong alias kurang baik
    sama kalau pas malem matanya kayak kucing wkwkw
    seru sih tapi dulu itu gabisa sembarangan cekrak cekrek

    BalasHapus
  8. saya pernah cuci cetak, hasilnya hitam semua. hahahaa... Tapi seru pake klise kayak jaman dulu, kalo hasinya bagus, emang berarti orangnya jago, kalo sekarang udah banyak photo editor. Gak baguspun bisa disulap jadi bagus. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Editor mempermudah memperbaiki yang dirasa kurang bagus

      Hapus
  9. waktu kecil saya pernah di omelin orang se RT gara2 kamera seperti ini,
    gara2 kemana2 sering bawa dan apa aja saya fotoin, ada orang selesai mandi pakai handuk saya foto, orang selesai nyuci gelas saya foto, ternyata dulu saya isengnya kebangetan...

    BalasHapus
  10. ah gimana ya bang mntn saya msih sering ngirim foto dan ucApan sayang

    BalasHapus
  11. Hahaha... Keren mas prolognya, pernah ngerasaian di foto saja dan gak punya kameranya

    BalasHapus
  12. Wah kamera kodak seperti ini saya masih nyimpen mas,,,kenangan dari ayah saya hehehe

    BalasHapus
  13. Wah kamera legendaris ini mah, mantul! hehe

    BalasHapus

 
Back To Top