Kesalahan dalam Mengelola Channel Youtube

Kesalahan dalam Mengelola channel Youtube

Saya itu punya channel youtube berbarengan dengan berdirinya blog ini. Tergolong lama juga. Dulu saya punya channel youtube sekedar buat hiburan. Tidak ada kepikiran untuk serius mengelolanya. Karena apa? Jaman itu pulsa data internet masih tergolong elit. Belum lagi jaringan internet yang masih 2G. Betapa lemot dan leletnya bukan? Sehingga awal-awal saya upload video durasinya sekitar satu menitan. Itu pun saat upload memakan waktu lama sekali, bahkan sampai komputer saya error. Terpaksa harus dibedah, alias minta ganti onderdil.

Jangankan untuk upload video, saat itu untuk sekedar ngeblog saja terbilang payah sekali. Maka tidak heran juga, jika tampilan tema template blog jaman dulu miskin dengan widget bahkan minim dengan gambar. Kini teknologi semakin berkembang pesat, jaringan internet sudah 4G, bahkan katanya jaringan 5G siap dioperasikan. Wah betapa cepatnya internet jika jaringan sudah 5G? Tidak terbayangkan bukan?

Akses internet semakin membaik. Harga kuota internet juga semakin terjangkau. Belum lagi perangkat handphone mirip kacang goreng. Dengan fiktur-fiktur yang super mewah dan menawan pula. Sekarang yang namanya jaringan internet jeblok sudah tidak ada lagi. Serba wus-wus, secepat orang ketut. Ih jorok! Itu hanya perumpamaan.


Awal saya main channel youtube tidak memperdulikan itu yang namanya jumlah subscriber. Yang penting upload video, sudahlah senang sekali. Apalagi jumlah jam tayang, dulu sama sekali saya tidak memperdulikannya. Baru sekarang saja, saya berburu atau memperbanyak subscriber. Demi mencapai terget 4000 jam.

Nah dimana hal kesalahan dalam mengelola channel youtube yang akan dibahas? Ini pengalaman pribadi saja. Dan untuk sementara satu hal kesalahan, untuk yang lainnya mungkin dibahas dalam lain kesempatan. Biar tema artikelnya tidak melebar kemana-mana.

Sudah lupa jumlah video yang saya hapus. Yang awalnya saya kurang mencermati teguran dari youtube. Membaca email dari youtube secara serampangan. Ternyata teguran hak cipta yang berisi bagi hasil. Konten yang mencakup hak cipta. Bukan hal melanggar hak cipta. Maklumlah, saya dulu kan suka sekali merekam panggung hajatan dangdut. Atau video pasar malam yang sang pengelolanya memutar musik dangdut. Musik yang telah dipatenkan oleh pengarangnya.

Akibat menghapus video tersebut, pastinya berpengaruh pada analytic waktu menonton. Belum melampui target 240.000 menit penayangan. Saran saya untuk video yang dianggap bagi hasil atau video yang dianggap berhak cipta. Selama itu tidak melanggar hak cipta biarkan saja, tidak perlu dihapus. Kalau dirasa menganggu hati lebih baik dibuat privat saja. Monggo disubscribe channel youtube Djangkaru Bumi ya? Weleh, buntutnya tidak mengenakan lagi!

Related Posts

25 komentar:

  1. Oh ternyata begitu. Sering saya lakukan Gak tau akibatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu sebelum ada peraturan baru tidak ada akibatnya terhadap iklan.

      Hapus
  2. Oke tak mampir mas ;) maklum maenan youtube kadang eman kuotanya hahaha #ngeri njarah koutanya hahaha

    BalasHapus
  3. Kdang juga ada yang spaming mas,, saya upload video musik karya sendiri eh malah diakui atau diclaim orang lain... hahah, apalagi musik milik orang lain...

    BalasHapus
  4. Lebih baik pergunakan musik yang menang sudah bawaan suatu aplikasi editing, mas. Bebas hak cipta.

    Pengin sih channelku berkembang tapi apa daya gegara tidak bisa subcribe balik permintaan banyak orang jadi aku mikir dua kali untuk melanjutkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang saja, nanti akan normal sendirinya.

      Hapus
  5. Udah mampir dan subscribe mas. . semangat ngeblog dan ngeyoutube nya wkwkw

    BalasHapus
  6. saya gak punya channel youtube, krn kurang mahir sih bikin video2 gitu. belum lg ngedit nya.

    jadi ngeblog aja deh.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak perlu edit yang penting konsepnya matang. lima menit durasinya cukuplah.

      Hapus
  7. pun begitu bukan semua location punya akses yang baik. contoh, saya pulang ke kampung... kadang2 tiada langsung signal padahal kampung saya bukan di dalam belantara ;-)

    BalasHapus
  8. Saya malah cuma punya beberapa video...Intinya cuma sekedar Iseng...kebentur waktu dan ngurus keluarga mas...😊😊

    Saya akan subscribe chanelnya mas nanti..😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru punya keluarga itu lebih asek main yt, bisa untuk dokumentasi

      Hapus
  9. Kalau begitu pas upload video lebih baik pakai lagu bawaan aplikasi aja ya?

    Sudah disubscribe, meski nggak selalu komen saya pasti mampir di channel youtube nya kalau ada postingan video baru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak pakai musik punyanya youtube yang gratis, bebas hak cipta

      Hapus
  10. kalo saya mas selama belum diperingati dibiarkan saja.. kako udah diperingakan oleh si mbah batu hapus. ada satu aaya juga

    BalasHapus
  11. Berarti sama kayak blog yang bang? Kalo artikelnya dirasa nyomot dari tempat orang, terus dihapus itu juga akan memengaruhi trafik. Kalao gak salah. Oke, trims pencerahannya bang.

    BalasHapus
  12. Pantesan kadang di Youtube atau di Facebook kalau kita bikin video backsoundnya lagu-lagu tertentu pasti enggak diterima / gagal diupload / terupload tanpa suara. Ternyata begitu. Terimakasih Mas Bumi atas pencerahannya. Dan tentu saya sudah subscribe donk :)

    BalasHapus
  13. Saya pernah kena tegur juga bang saat bikin video iseng kegiatan kantor pake backsound lagu yg lagi hits.
    Trs solusinya gmn ?

    BalasHapus
  14. dlu peminat youtube masih sedikit. sekarang orang beramai-ramai buat channel youtube :)

    yang penting konsisten ya bang hehe..

    BalasHapus
  15. Wah merambah kedunia youtube ya mas? Mantap nih,,,

    BalasHapus

 
Back To Top