Persyaratan Membuat Sertifikat Imunisasi, Sebagai Pelengkap Berkas Pendaftan Sekolah Dasar

Sertifikat Imunisasi

Sebentar lagi pendaftaran sekolah. Tapi entah kapan tanggalnya, belum ada kabar yang tersiar. Saya pun sempat bertanya kesana-kemari, eh belum tahu juga kapan kepastiaannya. Biasanya pendaftaran sekolah pada bulan Juni. Kemungkinan karena masih situasi wabah yang tak kunjung usai, belum lagi bulan Juni bertepatan dengan Har Raya Idul Fitri. Masih suasana libur panjang. Terdengar santer pada akhir bulan Juni, itu pun kabar angin. Yang jelas katanya bulan Juli sudah pelajaran baru. Nah gimana ini.

Awal Juni murid-murid melaksanakan test ujian. Jadi kemungkinan pihak sekolah masih focus kehasil ujian tersebut. Ya begitulah, wabah corona membuat semua orang kalang-kabut. Termasuk di dunia pendidikan. Libur sekolahnya telalu panjang, setahun lebih. Tahun kemarin, pendaftaran sekolah sedikit lebih mudah dan informasinya juga gampang diakses. Eh tahun in?

Aduh saya mau cerita apa ya? Sebenarnya saya sendiri juga pusing. Pusing kenapa? Tahu sendirilah, libur lebaran tapi dilarang untuk mudik. Berarti sudah dua kali tak bisa pulang kampung. Emang punya duit buat ongkos? Sebenarnya tidak juga. Eleh, tak punya duit kok mau mudik. Diijinkan mudik, belum tentu bisa mudik kan? Ah tahu aja!

Sertifikat Imunisasi

Ya sudahlah, ngomongin yang lainnya saja. Berbagi pengalaman saat membuat sertifikat imunisasi. Lah, ada to Sertifikat Imunisasi? Ya jelas ada to. Era sekarang, semua hal harus ada sertifikatnya. Emangnya hanya MUI saja yang bisa membuat sertifikat? Eleh, gitu aja kok pakai emosi. Buat apa itu sertifikat imuniasi? Sebagai syarat pelangkap saat mendaftakan anaknya ke Sekolah Dasar atau SD. Woa amazing sekali! Pendaftaran sekolah dasar harus pakai sertifikat imuniasi.

Entah sejak Gubernur atau Menteri Pendidikan atau Menteri Kesehatan era siapa, pendaftaran sekolah saja harus pakai sertifikat imunisasi? Ya mungkin niatnya bagus. Biar orang tua rajin membawa anaknya ke Posyandu. Dengan harapan anak-anak sehat karena rutin dan teratur mendapatkan vaksin atau imunisasi. Mungkin itu harapannya.

Tahu sendirikan, jika tak dipaksa begitu. Ada orang tua yang aras-arasan membawa anak-anaknya ke Posyandu. Tapi masalahnya ada disini. Masalah apa? Dan disini mana? Untuk mengurus sertifikat imunisasi hanya dilayani mulai tiga bulan sebelum mendaftran sekolah. Apa? Masak seh? Iya, saya pernah datang ke Puskesmas untuk mengajukan atau mengurus sertifikat tersebut tidak dilayani. Oh oh oh.......!

Persyaratan yang harus dibawa apa saat datang ke Puskesmas? Persyaratannya sederhana, Cukup FotoCopy Kartu Keluarga dan Buku Kesehatan Ibu dan Anak. Hanya dua berkas itu? Iya. Sertifikat Imunisasi langsung jadi saat itu kah? Atau harus nunggu beberapa hari? Eleh, ini pertanyaan mirip intrograsi. Tidak ada titiknya.

Pengalaman saya nih. Surat Sertifikat Imunisasi jadinya satu minggu setelahnya. Jadi nanti balik lagi buat mengambilnya. Apa satu minggu? Ya ampun, biasa aja kale, tak perlu keheran-heranan. Emangnya kamu sendiri yang buat sertifikat imunisasi? Sertifikat ini ditulis tangan, kayak ijazah sekolah itu. Apa ditulis tangan? Weleh, masih aja heran. Dah ah, saya jadi ikut emosi kalau begini terus.

Related Posts

17 komentar:

  1. Step by step!!๐Ÿ‘

    BalasHapus
  2. Mungkin erat kaitannya dengan tuntutan misim ya, Mas. Musim pandemi tentunya. yang mana-anak dituntut agar punya kekebalan terhadap serangan bebagai penyakit. selamat malam. Salam Idul Fitri.

    BalasHapus
  3. mantap, pengalaman yang menarik nih, sayang saya belum punya anak, he-he

    BalasHapus
  4. Mas ojo emsozeh jiwa napaa ๐Ÿ˜†, ntar cepet keriput, loh.

    Wah, tau-tau anaknya mas DB udah mau masuk sekolah saja, ya ..., beruntungnya udah dapetin sertifikat imunisasi.
    Nuce information ๐Ÿ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ya ampoon ...monmaap ada typo diatas ๐Ÿ™‰

      Hapus
  5. Mungkin karena masih pandemi, jadi calon siswa harus suntik imunisasi dulu. Corona bikin ribet semua urusan

    BalasHapus
  6. Gracias por la informaciรณn te mando un beso

    BalasHapus
  7. untung di saya ga begitu mas ga ada sertifikat imunisasi. pendaftaran udah dibuka kalo di saya. cuman memang belum pasti apakah akan tatap muka pembelajarannya atau online.

    BalasHapus
  8. hahahha selalu ada sesi curhat bikin ngakak aja nih mas bumi

    ya sekarang eranya serba sertifikasi ya...lumayan deh dapat info bjar tau persyaratannya ternyata bawa 2 hal itu tadi

    BalasHapus
  9. Hah, akhirnya sekarang benar-benar harus sertifikasi ya? Pas dong artinya, waktu anak saya lahir, 7 tahunan lalu sudah diingatkan nakes bahwa nanti akan diminta bukti sudah imunisasinya

    BalasHapus
  10. disini minimal 2 minggu setahu saya om, kalau mau cepat silahkan lewat jalan TOL, dan dimana-mana jalan TOL berbayar,, wkwkwwk

    BalasHapus
  11. oalah baru tahu saya mas, kudet nih..makasih ya infonya..

    ga papa mas belum bisa pulang, ngumpulin duit dulu, gimana adsense? he he he

    BalasHapus
  12. saya baru tau kalo ada seretifikat semacam ini buat PPDB
    dulu saya ngurusi PPDB cuma akta sama KK
    itupun saya menemukan banyak yang fotokopian
    menarik dan bermanfaat sekali ini artikel

    BalasHapus
  13. keliatannya makin ribet ya

    BalasHapus
  14. Aku gampang kok bikin sertifikat imunisasi ini dulu. Tinggal datang ke RS tempat dokter anakku, trus dia nanti yg akan menandatangani vaksin2 apa saya yg sudah diksh ke anakku di surat berkop RS. Itu doang waktu itu. Ga ribet.

    Tinggal bawa deh suratnya buat daftar sekolah. Pihak sekolah Nerima.

    Buku vaksin nya padahal ilang, tp RS kan simpan semua data pasien termasuk kliatan data obat dan vaksin apa saja yg udh dikasih. Mereka akan tarik datanya dari situ. Ga ribet samasekali . Oh ya RS nya RSIA Tambak Manggarai.

    BalasHapus
  15. Tapi disini masuk sekolah SD tidak perlu ada sertifikat imunisasi mas, yang penting bawa akta kelahiran dan juga duit.๐Ÿคฃ

    Lumayan lama juga ya jadinya sertifikat imunisasi sampai seminggu, mungkin karena banyak yang bikin sertifikat makanya lama.

    BalasHapus

 
Back To Top