Pengalaman Service Motor di Bengkel Mitra Jaya Motor Sukapura Jakarta

Halo sobat, apa kabar? Semoga tetap diberi kesehatan dan dimurahkan rezekinya. Walau sedikit mengeluh atau sambat, hal biasa. Yang namanya dalam kondisi yang tidak menentu seperti ini. Saya juga sering disambati orang, mengeluh tentang perekonomian yang acakadul. Terlilit oleh hutang. Aduh, keadaan seperti ini, jika awalnya sudah kena beban hutang, dijamin kepala pening tidak karuan. Jangankan untuk bayar cicilan hutang, untuk keperluan makan keseharain saja, kepala sudah nyut-nyutan.

Tapi ya seperti itulah kehidupan. Ada kalanya harus diatas, dan adakalanya harus dibawah. Ada kalanya membeli dan adakalanya harus menjual. Dulu, mampu membeli tanah luas, kini apa daya, harus menjualnya. Ya ya seperti itulah masa kehidupan. Tak ada yang namanya abadi. Maka, saat dalam kelancaran rezeki, jangan sombong dan angkuh. Jangan merasa rezekinya akan abadi mengalir deras. Aduh, saya kayak ustadz kodang saja, suka memberi ceramah.

Saya pengen berbagi cerita atau pengalaman saja. Emang pengalaman apa? Soal Bansos dari Kementrian Sosial? Lambemu, kalau ngomong selalu soal bansos, bansos? Saya juga mengharapkan Bantuan Sosial dari Kementrian Sosial, yang kini dijabat oleh Bu Risma. Tapi apa nyatanya, kayaknya sepi-sepi aja kabarnya. Kapan cairnya juga tidak jelas. Rakyat sudah ngos-ngosan nafasnya, dalam menahan kelaparan. Eh tetap saja tak ada angin berhembus. Kalau begini mah, enak saat pembagian bansos berupa beras atau sembako. Walau katanya dikorupsi, tapi masih kebagian. Lah ini??

Kalau ngomong soal bansos saja, kenceng amat. Ngegas, kayak  tak punya rem. Emangnya Bu Risma hanya memperhatikan dirimu doang? Bu Risma itu mengurus seluruh permasalaha sosial yang ada di Indonesia. Dari Sabang sampai Merauke. Seandainya dirimu tidak menerima bantuan, kemungkinan kamu dianggap kaya oleh Bu Risma. Atau mungkin ada hal yang lebih parah kehidupannya dari kamu. Maka harus sabar dan menerima. Oh gitu ya? Iya.

Dah, jangan diajak bahas Bansos lagi. Saya mau bahas pengalaman service motor di bengkel Mitra Jaya Motor. Yang beralamatkan di Jalan Tipar Cakung RT 8, RW 3, Sukapura, Cilincing, Jakarta Utara. Bengkel ini letaknya persis di pinggir jalan Tipar Cakung. Tidak jauh dari Gang Salon, depan minimarket Alfamart. Bengkel ini sudah lama berdiri, kalau dua puluh tahunan mah sudah ada. Jadi sangat berpengalaman sekali. Mitra Jaya Motor juga menjual segala jenis spare part dengan harga yang lebih bersahabat.

Ceritanya begini, motor tua saya sudah lama knalpotnya mengeluarkan asap putih. Kalau lagi berkendara di jalan raya, kadang tidak tega dengan pengendara di belakagnya. Kena asap ngebul. Pokoknya asapnya parah, mirip kayak asap pembakaran sampah. Ada rasa tidak enak dan kasihan. Tapi apa daya, dana untuk menservice motor belum ada.

Alhamdulillah, kali ini ada nada untuk perawatan sepeda motor saya. Ada anggaran, dan saya rasa cukuplah. Motor pun saya bawa ke bengkel Mitra Jaya Motor, untuk diservice berat. Alias turun mesin. Jeroannya diganti dengan spare part  yang baru. Dengan harapan, motor saya tidak mengeluarkan asap putih lagi. Dan punya power atau tenaga saat digas di jalanan. Karena ini service besar, pastinya memakan waktu lama. Jam empat sore baru selesai.

Habis berapa biayanya? Nah gitu dong  sesekali perhatian dengan menanyakan harga, walau hanya bosa-basi. Total biaya yang harus saya keluarkan adalah 750 ribu rupiah. Tapi tak apalah semua demi roda besi kesayangan saya. Masak iya, tiap hari diajak kerja, keliling atau ukur jalanan, giliran soal perawatan ogah-ogahan. Emang punya duit segitu? Punyalah, dari hasil nabung dikit demi dikit, dan dari hasil menulis. Oh, kirain dari Bansos! Oh lambemu, ngomong bansos lagi.

Related Posts

12 komentar:

  1. Motor saya kayaknya sudah lama belum servis2 lgi sama ganti Oli hehehe. Soalnya blm ada anggarannya buat service motor, msh untuk kebutuhan sehari-hari jga mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Motor saya itu sampai kering karena kehabisan oli

      Hapus
  2. Wah.. Jadi seperti baru lagi nih motornya. Kan sudah turun mesin, ganti part baru..

    Sukses terus, mas..

    BalasHapus
  3. Interesante articulo te mando un beso

    BalasHapus
  4. beda beda tipis lah cem ustadz kondang dirimu mas djang xixixix

    btw lumayan juga ya budget servisnya...tapi tak apalah yang penting motor lancar jaya...mungkin itu itungan jakarta kali ye

    BalasHapus
  5. Jajannya lumayan ya nih motornya, mas. Semoga hasil servisnya awet dan bisa dipakai dengan lancar sehari-harinya.

    Aduh bansos, iya kapan ya cair lagi? lagi BU nih hehe

    BalasHapus
  6. wkwkwk basos oh bansos kenapa engkau begitu

    wah ngeri juga turun mesin bang
    tapi bener si kalau namanya buat kegiatan ngadat ya jadi pusing
    kemarin motorku juga habis rusak businya dan ganti
    mau perawatan tiap bulan berat di ongkos
    jadinya aku ke bengkel kalau pas rusak aja ahahaha

    BalasHapus
  7. waduh kalau sudah masuk bengkel saya ngeri bang soa;nya erat diongkos

    BalasHapus
  8. ngomongin dan ngeluhin bansos mah gak ada ujungnya. Motorku juga pernah gak diservis setahun, sekalinya servis langsung turun mesin, dan habis lebih dari satu jeti, hahaha.

    BalasHapus
  9. Hahaha, daya tarikmu slalu pas baca curhatan di awal mas :D.

    Bisa aja nyambung ke inti cerita :D.

    Syukurlaaah akhirnya si motor di service juga. Biar ga nyusahin kedepannya yaaa :). Semoga rezeki mas juga lancar ke depannya, ga nunggu lama utk nyervis motor ato apapun :D

    BalasHapus
  10. Biaya turun mesin Supra X 125 punya saya juga gak beda jauh, sekitar 800ribu. Ngomongin soal bansos??? Gak pernah dapat!! Kesel iya, marah iya. Tapi mau gimana lagi, mungkin masih banyak yang lebih berhak mendapatkan nya.

    Ada typo dikit tuh. "Alhamdulillah ada nada sedikit". Mungkin maksudnya dana kali yeeee hehehehe

    BalasHapus
  11. apa kabar si bansos mas #ehh :D
    aku dulu termasuk pemalas kalo urusan servis motor, malah kadang ganti oli udah telat banget ngettt, sampe dimarahin hahaha
    tapi penyesalan selalu datang terakhir yak, sepedaku yang biasanya aku pake, bunyinya kayak mesin jahit kata temen, nggak halus gitu

    BalasHapus

 
Back To Top