Ini Kartu Keluarga Asli bukan Fofo Copy, Jangan Terkecoh ya?

Kartu Keluarga Terbaru

Halo Sobat? Apa kabar? Saya harap sehat-sehat semuanya. Dimudahkan urusan rezekinya. Tetap rukun dan mesra dengan kekasihnya. Ya seandainya harus berantem jangan lama-lama. Aduh, lama banget saya tidak menulis ya. Maklum, semangat menulis benar-benar drop, banyak faktor sebenarnya. Dari update blogspot yang  semakin tidak ramah, kesibukan di dunia nyata yang sudah menguras tenaga. Belum lagi, soal kuota internet yang boros sekali. Masak iya, tiga minggu kuota internet indhome sudah mencapai 400 GB. Sudah mencapai batas FUP, ya akhirnya internet lemot pakai banget sekali.

Tapi saya tetap senang, walau jarang update tapi pengunjung blog ini senantiasa ramai. Pertanda, artikel-artikel yang lama masih punya manfaat bagi pembaca. Khususnya artikel tentang atau seputar widget blog. Walau sebenarnya saya malu, lah kok malu? Lah iya, artikel dengan tata bahasa yang sangat kacau, kok pembacanya sampai berjubel gitu. Tapi tak apalah ya, yang namanya ngeblog itu sebaga sarana untuk menyampaikan pendapat atau uneg-uneg lewat tulisan.

Saya menulis ini situasi juga kurang mendukung. Suasana ramai pol, suara apa saja terdengar. Dari ocehan manusia, hewan, kipas angin yang berisik, belum suara musik televisi. Belum lagi isi kepala yang isinya dengan permasalahan hidup. Tuntutan soal dapur yang ingin terjaga keisihannya. Alias dapur tetap ngebul. Ah sesulit apapun situasainya harus tetap dinikmati.

Kali ini saya ingin bercerita tentang tampilan Kartu Keluarga model baru. KK teranyar. Pastinya sudah pada tahu kan ya, model kartu lama yang kertasnya lebih tebal, dengan ornamen berwana biru, belum lagi ada gambar Garuda Pancasila yang besar. Tapi yang model baru ini justru sebaliknya. Kertas HVS tipis dan tintanya berwarna hitam. Sepintas mirip foto copy.

Kartu Keluarga Model Terbaru

Saya belum belum tahu, kenapa model KK terbaru ini kok jadi begini. Mungkin biar hemat anggaran atau gimana saya sendiri juga  tidak tahu pasti. Tapi secara pribadi saya sangat suka dengan model KK terbaru ini. Tanda tangan pihak berwajib juga sudah modern, pakai kode QR atau batang kode. Kenapa saya suka dengan model sekarang? Tahu sendirikan, Kartu Keluarga akan selalu ada perubahan dan harus ganti setiap ada penambahan atau pengurangan keluarga. Semisal tambah anak atau ada keluarga yang meninggal. Mengajukan pergantian ke Keluarahan pastinya.

Nah dengan model KK yang sekarang, secara tidak langsung ikut andil dalam melestarikan alam. Kertas itu kan terbuat dari pohon. Weleh, ngomong saya kok kayak pecinta pohon saja ya. Model yang sekarang juga memudahkan pihak keluarahan saat ngeprint. Tidak perlu mesin khusus. Yang jelas juga hemat tinta pula.

Gimana sudah tahu kan model Kartu Keluarga yang sekarang? Jangan lupa dirawat dengan sebaik mungkin. Dilaminating, biar tidak mudah rusak dan dimakan rayap. Taruh ditempat yang aman, biar tidak tercecer atau terselip. Jangan sampai dikira KK terbaru ini adalah KK foto copy. Dilihat dari tintanya sudah ketahuan antara hasil print dan scan atu fotocopy.

Culup sekian artikel kali ini. Semoga ada manfaatnya, walau diselingi dengan pembuka yang tidak jelas juntrungnya. Ya, menulis kadang harus dipaksa. Tapi hasil paksaan ya begini jadinya Amburadul. Semua demi blog ini terus terupade. Kasihan blog yang kece ini tiba-tiba kok jadi sarang laba-laba. Walau ada keluhan juga sebenarnya, apakah blog ini akan bisa menghasilkan rupiah.  Entahlah!

Pernah terbit dengan gaya bahasa dan judul yang berbeda di: https://omkoodok.blogspot.com/2020/11/sudah-tahu-model-kartu-keluarga-terbaru-sepintas-mirip-foto-copy.html

Related Posts

24 komentar:

  1. Iyaa betul mas sekarang program buat KK atau hal lainnya dari kertas HVS dan bentuknya mirip photo copy,an...Memang gratis tapi yaa resikonya kalau menyimpannya ngasal bisa sobek atau tertukar dengan photo copy,an..🤣🤣🤣

    Solusinya diLaminating mungkin.😊

    BalasHapus
  2. saya belum pernah lihat secara langsung sih, kalo menurut saya ga papa sih malah kata mas djb bilang udah ada qr code nya berarti makin bagus dong.

    BalasHapus
  3. Aku abis lahiran April kemaren juga langsung urus KK baru om, jadi si bayi udah langsung nongol di KK, emang bentuknya beda sama2 yg sebelumnya.

    Begitupun sama akte kelahiran, pakenya QR juga kalau ga salah, udah ga perlu tdt basah, pokoknya semuanya serba online hahhaa

    BalasHapus
  4. kk itu bisa disimpan di cloud, kang. Maren waktu nunjukin ke bank saya perlihatkan melalui tablet, mereka cuma scan atau catat nomor tertentu, urusan beres.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ide yang brilian, lebih aman juga yahh. pemanfaatan google drive jadi lebih berguna

      Hapus
  5. mksh doanya mas boz
    sehat dan dimudahkan rejekiny

    KK asli belum di tandangani kepala keluarga tp sudah dilaminating
    waduh gimana itu

    BalasHapus
  6. Betul, KK sekarang wujud tampilannya tipiiis banget.
    Aku dan mamaku saja sampai keheranan lihat KK kertasnya ngga tebal dan kelihatan sederhana.

    BalasHapus
  7. Tapi gaya penulisannya Mas Djangkaru ini enak banget buat dibaca, lho. Berasa ngobrol secara langsung. Mungkin itu juga yang bikin blog ini banyak yang baca. :)

    Untuk KK, punyaku masih yang lama nih, Mas. Baru tau aku kalau yang baru kertaasnya lebih tipis, padahal punyaku yang bikinnya tahun lalu aja udah tipis menurutku. Hehehe. Tapi menarik juga sih, tanda tangannya pake QR code. XD

    BalasHapus
  8. wah kalo gw malah gak pernah ngurusin kk mas, masih orang tua yang ngurus heheh, kk lama atau yg baru ini gw juga kurang tau, mungkin nanti kali kalo udah punya keluarga sebdiri :D

    btw gw juga punya situasi persis seperti itu mas, nulis blog di kelilingi suara riuh orang-orang dan segala macemnya, kadang cari tempat untuk sendiri buat nulis :D

    BalasHapus
  9. QR Codenya discan nanti akan muncul Kartu Keluarga onlinenya

    BalasHapus
  10. Muy interesante, te mando un beso

    BalasHapus
  11. Setahuku memang sekarang menggunakan kerta HVS, tapi belum pernah lihat aslinya seperti apa heeeee

    BalasHapus
  12. baru tau mas bum emang indhome pake batas kuota gitu tah

    oh kk ya, baru berapa bulan yang lalu ngurus baru dan sepertinya prosesnya yang lumayan ngantri di capil apa ya kalau ga salah

    punyaku diurusin sih
    aku terima jadi hehe

    BalasHapus
  13. Apa kabar, Mas Bumi? Wah udah lama gak berkunjung kesini, terakhir sekitar 8 tahun yang lalu (mungkin) hehe...

    Perihal KK, kemarin saya kaget koq KK sekarang bentuknya seperti itu, tapi petugas Kecamatannya mengingatkan untuk langsung melaminatingnya setelah ditanda tangan, agar tak tertukar dengan fotocopy-an.

    BalasHapus
  14. Lalu saya bersyukur banget, anak saya lahir 2017 masih kebagian blanko yang kece, pokoknya jangn nambah anggota keluarga lagi, biar nggak ganti jadi KK hitam putih hahahaha

    BalasHapus
  15. ini KK tampilan baru ya om sepertinya..

    BalasHapus
  16. wooh kok kayak fotokopian yaa, kertas biasa gitu, Apa sebab masalah dana nya yaa yang banyak terserap di covid

    BalasHapus
  17. Ih, kok jelek amat yak KK terbaru, kayak fotokopian. Ga eksklusif seperti biasanya nih, ga suka akuh :( Hemat sih hemat ya tapi mesti dibedain seharusnya ga udah pelit gini pemerintah kita huhuhu...nangis guling2 deh. TFS ya mas.

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  19. aku udah lama ga ada perubahan KK, jadi masih pake kertas yg lama. hehehe.. Baru tau ternyata skrng pakenya kertas gt doank yaa.. ><

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  21. Baru tau nih kalo ada perubahan pada kartu keluarga.
    Bahkan ada kode QR nya juga.

    BalasHapus

 
Back To Top