Menjelang Sore Asiknya Berkuliner demi Persiapan Berbuka Puasa

Penjual Takjil

Ditempat saya, jika sore banyak sekali warung dadakan. Hampir berderet, jarak berapa meter sudah ada lapak meja. Maklum, bulan ramadan berkah bagi pedagang. Walau pada umumnya yang dijajakan sekitar menu gorengan, es buah, kolak, lontong dan bubur sumsum. Ya, hanya seputar aneka makanan dan minuman itu. Maka tidak heran, jika antara lapak kok menunya sama. Yang hanya membedakan pastinya soal rasa dan penyajian.

Tapi saya punya langganan tetap. Soal penyajian dan caranya masaknya juga bersih alias hegenis. Soal harga, ya hampir samalah dengan lapak lainnya. Tidak jauh beda. Masih berkisar lima ribu rupiah. Harga yang standar. Rasanya nikmat, bikin nagih gitulah.

Diantara menu yang saya sukai adalah bubur sumsum. Sekali berbuka puasa bisa habis empat porsi. Sungguh rakus diri ini. Maklum, mungkin balas dendam karena seharian tidak makan. Perut langsung buncit, sehingga tidak bisa bergerak luasa. Efek kekenyangan. Tanpa makan nasi, sudah terpuaskan.

Bubur Sumsum

Warung lapak-lapak ini biasanya berada dimulut gang. Sangat mencoloklah jika lewat di jalan raya. Apalagi nanti saat mendekati berbuka, sekitar jam lima sore. Wow ramai deh. Pembeli sampai berkerumun, menutup wajah penjualnya. Laris-manis betul langganan saya ini.

Jajanan dibawa pulang, sambil nongkrong didepan komputer. Menunggu bedug tiba. Bulan ramadan, lumayan banyak kegiatan diluar. Belum lagi kegiatan menulis blog yang lumayan padat. Target publish harus diselesaikan juga. Ya, demi rupiah tetap harus dijalanin dengan riang gembira. Biar bisa lebaran kayak orang pada umumnya gitulah.

Menulis tetap harus aktif, walau tidak seproduktif dibulan lainnya. Karena menulis bagi saya adalah sebuah hiburan, setelah dilelahkan oleh rutinias kerja. Sekaligus, menulis untuk mencari tambahan recehan. Modal kawin.

Related Posts

13 komentar:

  1. kayaknya di semua tempat juga seperti itu bang, apalagi di bulan puasa, semua tempat di jadikan untuk jualan, kalo buat saya sendiri seneng-seneng aja, karna setaun sekali, jadi tambah rame gitu kan :D

    BalasHapus
  2. di tempat saya juga gitu mas banyak pedagang dadakan, berkah buat para pedagang, masyarakat pun lebih konsumtif untuk belanja, wahaa saling diuntungnkan deh ceritanya, soalnya kan cuma momen ramadhan aja begini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bulan puasa, justru daya konsumtif semakin tinggi ya

      Hapus
    2. Jadi ceritanya ini, sambil ngeblog sambil buka mas ya,..mantap oi 😀

      Hapus
  3. Bubur sumsum, lama saya tidak menikmatinya. Dulu jaman kecil tetangga saya jualan bubur sumsum, tapi sekarang sudah tidak lagi karena sudah sepuh. Di daerah saya termasuk sulit untuk mencari bubur sumsum.

    BalasHapus
  4. Ini banyak yang jajan bubur sumsum, asik nih sepertiny apalagi dingin mas ya,..😂

    BalasHapus
  5. kalau puasa gini apalagi pas waktu hampir berbuka pasti yang jualan banyak banget dan semua pingin dibeli yah hehe sampi waktu buka gak habis

    BalasHapus
  6. Kayaknya kita sama, Mas Bumi, itu yang di gelas plastik saya juga sering menikmatinya terutama saat dingin :D

    BalasHapus
  7. di kotaku saja nggak terhitung warung kalau bulan ramadhan bang

    BalasHapus
  8. di bulan puasa ini kalo liat yang seger seger rasanya langsung pengen beli ya hehe

    BalasHapus
  9. Jadi keinget masakan emak di rumah, klo dulu pas saya kecil sering dibuatin bubur sumsum. Kangen, pengen segera pulkam hehe

    BalasHapus
  10. Sama dah, ditempat saya juga, jam 3 gitu, sudah kulai6rame lapak jualan dadakan versi bulan Ramadhan. Tapi saya ya belinya tetap ke itu-itu aja. Hehehe. Susah berpindah.

    BalasHapus

 
Back To Top