Berburu Buku Novel Karya Ahmad Tohari

Buku Novel Karya Ahmad Tohari

Sudah hampir enam bulan, saya tidak membeli buku. Biasanya setiap bulan saya menyisihkan anggaran guna membeli buku baru. Dengan harapan rak buku di rumah semakin gendut. Mungkin karena kesibukan, sehingga waktu untuk pergi ke toko buku tidak sempat lagi. Belum lagi, hasrat membaca juga semakin menurun. Seandainya membaca pun, hanya berita koran. Sekedar mencari berita terhangat atau hiburan.

Saya suka dengan buku novel. Walau kecintaan terhadap buku versi novel belum tergolong lama. Biasanya saya suka dengan buku sejarah, biografi dan kumpulan hadish-hadish. Semakin lama kok saya kecanduan dengan bukun novel. Awal mulanya saya anggap membaca buku novel hanya buang-buang waktu dan tiada guna.

Maklum saya kan tipe orang yang suka to the poin. Tidak suka bertele-tele. Langsung ke inti permasalahan. Buku novel kan biasanya berbelit-belit. Diskripsinya begitu panjang. Penggambaran suasan begitu hiperbola. Alur ceritanya kadang juga susah ditebak. Dialog antar tokoh kadang membingungkan juga.

Ternyata, justru itu keindahan dari buku novel. Saat saya membaca buku novel, alam pikiran saya terbawa oleh kisah yang disajikan buku novel itu. Seakan-akan saya sedang mengalaminya sendiri. Atau seakan-akan saya yang menjadi tokoh dalam buku tersebut. Sehingga emosi saya ikut larut.

Ahmad Tohari, salah satu penulis novel yang saya kagumi setelah Pramoedya Ananta Toer. Kalau buku karya Pak Pram, hampir semuanya sudah saya koleksi. Buku novel karya Ahmad Tohari, baru tiga buah dari delapan buku yang beredar, yaitu Kubah, Bekisar Merah, dan Lingkar Tanah Lingkar Air.

Kenapa belum bisa mengoleksi semua karya Ahmad Tohari? Niat dari rumah sudah mantap, ingin beli buku novel karya Ahmad Tohari. Giliran sudah sampai di toko buku,  tergoda dan tergiur dengan buku yang lainnya. Itulah masalahnya. Semoga saja, segera terwujud.

Related Posts

23 komentar:

  1. wah banyak juga ya gan karya ahmad tohari ini, pasti beliau bukan penulis novel biasa, sehingga bisa membius para pembaca novel sejati, jadi pengen beli juga nih novel nya tapi belum ada dana :D

    BalasHapus
  2. Dia ini sudah termasuk sastrawan bukan sekedar novelis lagi

    BalasHapus
  3. Ahmad Tohari ini memang luar biasa ya. Banyak novel yang sudah diciptakan dan rata-rata itu bagus. Sarat akan makna.

    BalasHapus
  4. Kalau saya mas, masih jarang membaca novel. Mungkin baca postingan ini jadi pingin coba baca deh..

    BalasHapus
  5. Cukup menarik buku karya2 ahmad tohari meski belum semua karya beliau saya baca...😄

    Tetapi cerita ia terkadang bisa buat inspirasi bagi saya bila ingin buat cerpen..😄😄

    BalasHapus
  6. Saya ketinggalan deh, belum pernah baca karya ahnmad tohari...perasaan namanya pernah denger

    BalasHapus
  7. Kakak... Ternyata Kakak hobby membaca juga & buku bacaan kita ya ampun mirip banget.
    Ahmad Tohari itu masih belum masuk dalam list bacaanku sih.
    Cuma dengar-dengar juga keren.

    Terima kasih Kak.

    BalasHapus
  8. Owh, kang jangkaru sukanya novel Ahmad Tohari ya, kalo aku sukanya novel tetangga sebelah kang.😁

    BalasHapus
  9. Koleksi buku mantef sob
    Aku kalo novel sepertinya kurang wawasan
    Tapi klo buku buku karya animasi mungkin dr kecil sih suka disimpen rapih nyampe sekarang

    BalasHapus
  10. Yang paling terkenal adalah ronggeng dukuh paruk hehhee. Aku langganan banget baca novelnya ahmad tohari waktu jaman SMA ada tugas satra indonesia.

    BalasHapus
  11. kok mirip ya. dulu saya setiap bulannya punya jadwal untuk beli buku... bukan novel... sekarang udah jarang

    BalasHapus
  12. semakin banyak membaca, semakin terbuka lebar wawasan dan pengetahuan yang akan kita miliki, tak terkecuali membaca novel apik karya ahmad tohari ini ;)

    BalasHapus
  13. Saya kok roaming yah. Taunya Fredy S 🤦‍♂️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whahaha...dulunya tante saya bacaannya Fredy S, banyak koleksinya...tapi dia galak, tante bilang saya diHARAMkan menyentuhnya, apalagi membacanya...:(

      Hapus
    2. yang sedikit hot hot itu ya :D

      Hapus
    3. tantenya curah tuh wkwkwk

      Hapus
  14. Wah saya malah sudah 10 tahunan nggak beli buku...dulu suka baca novel juga tapi kebanyakan buku yang saya beli ilmu tehnik semua

    BalasHapus
  15. kalau baca novel itu membangkitkan daya imajinasi kita mas hehe.. saya nggak rutin beli buku, jadi pengen dirutinkan minimal sebulan sekali deh..

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
  16. hahaha... nampak buku lain, terus lupa niat asal ya mas

    BalasHapus
  17. Terima kasih ulasannya, Mas Bumi. Jadi niat juga pengen baca buku-buku Ahmad Tohari. Btw kebiasaan ke tobuk itu sama ya ... dari rumah niat lain, eh sampai sana tergoda sama yang lain :p

    BalasHapus
  18. di rumah juga ada buku ahmad tohari, judulnya Senyum Karyamin. yang saya suka dari ahmad tohari dia selalu bikin cerita yang membawa kita ke kehidupan masyarakat kelas menengah ke bawah.

    anyway sy juga senang baca pram. hehe

    BalasHapus

 
Back To Top