Masih Adakah Masjid yang Tidak Ramah Anak?

Masjid Ramah Anak

Mengingat cerita jaman kecil dulu. Ada sebuah cerita, ada orang tua bersama anaknya yang berumur empat tahunan. Ikut ke masjid bersama orang tuanya. Sampai di masjid, ada jamaah  tua yang melarang anak kecil itu masuk. Dengan isyarat tangan dan suara, anak balita tersebut disuruh keluar. Wal hasil, anak balita tersebut ketakutan, dan ngumpet didalam sarung orang tuanya yang sedang melaksanakan salat tahiyatul masjid.

Dalam batin saya, pasti orang tua anak balita itu menahan marah didalam salatnya. Ternyata betul juga, selesai melaksanakan salat tahiyatul masjid, langsung keluar masjid sambil marah. "Masjid macam apa ini, tidak ramah anak sama sekali!", "Kalau orang tua sudah pada mati, anak-anak seperti ini dan itulah penerusnya", Orang tua balita tersebut sambil menunjuk anak-anak lain yang ngantri dan berdesakan dipintu masjid karena dilarang masuk. Orang tua dan balita tesebut, akhirnya pulang tidak jadi melaksanakan salat jamaah maghrib. Pulang dengan rasa kekesalan.

Punya selidik. Jamaah tua yang melarang anak-anak kecil masuk ke dalam masjid, beralasan anak-anak kecil dianggap mengganggu kekhusukan. Anak kecil suka berisik dan bercanda tatkala salat jamaah tiba. Jadi alasan dia, anak kecil dilarang masuk sebelum jamaah tua masuk terlebih dahulu. Dengan kata lain, anak kecil di saf paling akhir. "Tapi kan ya tidak harus dilarang masuk?", Guman batin saya.

Saya pun masih heran, jika ada masjid yang tidak ramah terhadap anak. Saya pernah membaca berita, ada anak perempuan kecil yang hampir saja menjadi korban penculikan. Saat ibunya sedang sujud, anak kecil itu mau digendong orang. Untung saja, anak kecil itu memberontak tidak mau diajak. Belum lagi berita yang masih hangat, seorang mahasiswi dipukul kepala dari belakang saat menunaikan salat dimasjid seorang diri. Pada intinya, keamanan dan kenyamanan itu harus menjadi tanggung jawab bersama ,walaupun itu bukan anak kandung sendiri. Setiap jamaah punya andil.

Dulu, kalau saya sedang lewat disebuah tempat prostitusi paling besar yang ada di Jakarta. Ingat ya, hanya lewat bukan mampir. Karena tempat prostitusi itu persis di jalan raya. Dari jarak kejauhan, pramunikmat itu sudah menyapa dengan ramah dan penuh dengan senyuman. Dengan gaya yang melambai-lambai. Menggoda dan genit. Bau wanginya pun semerbak sekali. "Mari mampir mas, dijamin puas deh", "Servis dan goyanganya tidak akan mengecewakan". Nah, inti dari masalahnya, kenapa sesama calon penghuni surga justru kalah ramah. Wajah cemberut. Muka dilipat. Merasa terganggu dengan keberadaan anak kecil. Sesekali, maindsetnya dirubah. Anak kecil sebagai ujian kekhusukan salatnya. Bukan dianggap pengganggu salatnya.

Menurut cerita dari guru saya. Saat Nabi sujud, pernah cucuknya naik dipunggung beliau. Nabi pun tidak merasa terganggu. Belum lagi, saat Nabi khotbah Jumat dihampiri kedua cucunya, kemudian Nabi menggendongnya dan terus melanjutkan khotbah Jumaatnya. Dari cerita kedua itu, kita diajarkan untuk ramah terhadap anak.

Tapi saya, yakin. Sekarang semua masjid ramah anak.  Tidak ada lagi jamaah orang tua yang galak-galak terhadap anak-anak. Tapi entah kalau ditempat Anda. Masih adakah masjid yang tidak ramah anak? Monggo saling  berbagi pengalaman. Cerita sewaktu kecil saya juga, jika ada jamaah orang tua yang galak, siap -siap saja sandalnya menjadi sasaran balas dendam. Sandalnya dibuang di got atau diludahi.

Related Posts

40 komentar:

  1. Alhamdulillah, masjid di tempat saya sangat ramah sama anak2, mesjidnya punya ruang bermain dengan permainannya serta buku2 buat anak2, luarnya ada lapangan basket dan bolanya...anak2 selalu semangat ke mesjid

    BalasHapus
  2. Semoga semua masjid bisa ramah anak, bayangkan kalau si anak tadi sampai trauma dan tidak mau lagi sholat di masjid, siapa yang harus bertanggungjawab?

    BalasHapus
  3. Anak2 saya mengalami kekerasan (pemukulan, dan dibentak) di masjid. Pelakunya adalah orang2 sepuh. Okelah kalau anak saya mengganggu, tapi seperti apa dulu dan nggak asal memukul dong. Pernah baru masuk sudah diusir. Anak2 sampai trauma dan nggak mau sholat di masjid.

    Terakhir itu si bungsu ditempeleng sama seorang bapak tua. Ini pernah saya tulis di blog saking jengkelnya saya. Saya juga lapor sama pengurus masjidnya. Suami akhirnya ngomong sama si bapak (yang mukul anak saya).

    BalasHapus
  4. Ditempatku ramah anak semua mang, tapi kurang ramah sama J*mblo, soalnya tiap mau masuk mesjid selalu ditanya kapan nikah mulu sma ketua DKMnya, langsung aja ku tempeleng ... whahahah

    BalasHapus
  5. ia bner mas kenapa ya. malah yg ramah itu yg ahli protitusi.
    2019 evaluasi inimah

    BalasHapus
  6. ditempatku ramah anak dan sangat menyenangkan kalo banyak anak-anak di mesjid. ada aja celotehan sama doanya yang bikin kita senyum-senyum kecil cuma memang sejujurnya kadang yang mengganggu bukan anaknya, tapi orangtuanya yang kadang-kadang jatohnya malah ngga ngurusin anaknya. maksudnya kan enak ya kalo anaknya tetap dikasi tau "dek jangan ribut ya kan di masjid" jadi sama-sama tepo seliro gitu.

    ini biasanya anaknya dilepas begitu aja, kadang yang bahaya mainan sama tiang pembatas gorden masjid atau sama kaca nako atau bahkan narik kabel listrik :( kadang kalo anaknya ditegor misalnya "dek awas jangan lari-lari ya, licin ya lantainya" ibunya malah marah-marah :( jadi ramah anak juga harus diliat dari bangunannya juga. yang penting anak anak juga aman saat berada di masjid.

    BalasHapus
  7. Masjid di tempat saya ramah anak, Mas. Alhamdulillah banget sih ini :')

    BalasHapus
  8. Sepengalaman saya di masjid-masjid, biasanya anak-anak cuma ditegur karena kadang (apalagi Tarawih) suka masuk-keluar dengan alasan Wudhu lagi begitu, dan anak-anak pun cuma ditegur untuk tertib dan tenang (jangan ribut) tapi tidak pernah dilarang masuk ke dalam masjid, masjid kan rumah Allah SWT, semua hambaNya punya hak yang sama hehehe, menurut saya sih Mas Bumi :)

    BalasHapus
  9. Aku sudah berkali-kali pindah kota, semua tak ada larangan untuk anak. Tapi sebenarnya, kendali ada di ortu. Dia harus bisa membaca apakah anaknya sudah siap untuk diajak ke mesjid atau belum, bukan malah tidak terima kalau anaknya jelas2 mengganggu. Kalau naik ke punggung bapaknya sendiri sih gpp, tapi kalau lari2 di sajadah orang lain tentu harus dihukum sesuai dg usianya. Mungkin bisa dicontoh cara salah satu mesjid dekat rumah dulu, anak2 diantar ngaji ke mesjid kalau sore supaya terbiasa dg aturan mesjid & bersosialisasi dg lingkungan mesjid. Anak2 jaman sekarang byk yg ngaji di lingkungan terbatas, misalnya sekolah privat atau malah mengundang guru ngaji ke rumah. Kalau ke mesjidnya cuma karena ikut bapaknya atau ibunya, biasanya dia akan over excited begitu melihat banyak orang sehingga dia kesulitan mengontrol dirinya sendiri. Ada yang jadi nggak karuan lari sana sini, ada yang nangis sampai sesak napas.

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. Jangankan anak kecil, saya aja pernah diusir gak boleh pake kamar mandinya, emang sih pada mau sholat jum'ah, tapi apa sebegitu joroknya saya jadi gak boleh numpang wkwk..

    But utk urusan anak kembali kepada orangtua, sebaiknya persiapkan dulu di rumah, latihan dulu, sebelum mengajak sholat jamaah di masjid. Jadi setidaknya bisa mengurangi gangguan kekhusu'an jamaah lain

    BalasHapus
  12. sejauh pengalaman saya, belum nemu masjid yang larang anak anak, malahan kalo di saya pas jumatan selalu banyak bocah hehe

    BalasHapus
  13. hemmm suka deh tulisannya pas mampir tempat prostitusi. Ehhh lewat. cuma lewat :D

    tapi ya simalakama juga sih, kalo bawa anak kecil ada resiko anaknya jalan2 ntah kemana yg kasus terburuknya dia bs diculik juga :/ krn ya namanya anak kecil, mana bs disuruh anteng kan.

    di klrgaku lebih srg bawa anak kecil ke masjid kalo dia udah agak gedean. Ya maksudnya nda balita2 jg ato pas kita udah yakin bener kl dia ga bakal celamitan kluyuran ganguin orang sholat ato bahkan keluar masjid sembunyi2an gt.

    cm kalo ada masjid yg ngelarang anak kecil masuk masjid ya mnrtku jg keterlaluan sih. Ngajak anak masuk masjid kan slh satu bentuk mengajarkan dia untuk mengenal agamanya sejak dini. mungkin bs diatur aja lah gmn kl bawa anak kecil biar ga terlalu gangguin orang yg sholat. sama2 tau diri aja lah biar enak smuanya, demi kenyamanan bersama juga :D

    btw panjang ya komennya aku haha

    BalasHapus
  14. Intinya tergantung lingkungannya.. Ditempat saya masjid ada yang ramah sama anak2... Namun ada juga yang setiap hari hanya untuk para manula, Karena alasan kesibukan membuat masjid tersebut cuma diisi para manila..😄😄

    BalasHapus
  15. Pada dasarnya yang namanya anak-anak memang suka bercanda, namun tidak juga harus di usir, cukup diberitahukan saja agar jangan bercanda atau bikin gaduh.
    Alhamdulillah di masjid lingkungan saya gak ada yang namanya anak kecil dilarang masuk...

    BalasHapus
  16. Menurut pengetahuan saya mah ngga ada satupun mesjid yang ngga ramah pada anak-anak...walaupun pernah di suatu tempat ada surau yang justru menjadi gaduh ketika sedang melaksanakan sholat berjamaan saking banyaknya anak-anak...tapi biarin atuh da ntar kalau anak-anak itu udah gede juga....kan ya....gede

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah.. masjid di tempat saya jadi favorit tempat bermain anak2 tiap sore, apalagi pas liburan.. tiap harinya selesai adzan anak2 gantian baca solawat pake pengeras suara masjid.. biarlah anak2 ini seneng bermain di masjid nanti lama2 kan jadi ngerti, kalo masjid itu adalah tempat ibadah, tempat mustajabah do'a.. jadinya gak asing bagi mereka.. karena sejak kecil sudah sering dan senang berada di masjid..
    salut buat artikelnya mas..

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah di daerah saya masjid atau mushola ramah anak-anak. Kalau mereka lagi ramai emang bikin dongkol, tapi kalau mereka dari kecil enggak dilatih ke masjid, nanti besarnya gimana?

    BalasHapus
  19. Anak-anak memang luar biasa. Memang dengan kehadiran anak di Masjid sedikit membuat suara-suara yang asyik. Tapi anak akan mengerti jika kita terus menasehati dengan bijak kepada anak.

    BalasHapus
  20. Kalau masjid di tempat saya sejak saya kecil sampai sekarang selalu penuh anak-anak, terutama saat tarawih. Malah biasanya mereka yang suaranya adminnya paling kencang. Entah sholatnya serius atau sambil becanda, yang penting bisa meramaikan masjid dulu, hehhee

    BalasHapus
  21. Mestinya jamaah2 tua itu ngaca dulu deh sebelum melakukan perbuatan kasar seperti memukul dan menempeleng orang, terutama anak2 kecil. Memang sih bisa mengganngu kekhusyukan sholat. Tapi kan orang dewasa dulunya juga anak kecil. Kasih pendidikan agama, disiplin dan tata tertib aja jangan malah dihardik. Hhhmmm...

    BalasHapus
  22. Sudah lama ni gak mampir blognya bang bumi, sedih ya bang kalo liat masjid atau mushola yang melarang anak kecil untuk masuk, seharusnya mereka tau anak kecil itulah calon imam dimasa akan datang

    BalasHapus
  23. Tempat tinggal sih klo maghrib rame bgt tuh anak-anak, kadang bikin kesel juga. Soalnya ribut bgt. hahaha

    BalasHapus
  24. Masih ada mas.
    Saya ngalamin nih. Anak ketiga saya trauma ke masjid deket rumah karena kena bentak pengurus karena gak pake kopiah.
    Akhirnya kalo sholat pergi ke masjid yang jauhan

    BalasHapus
  25. Rasanya sih masih banyak Mas...Cuma kita nggak tau saja. Maklum ada ratusan ribu mesjid di Indonesia dan susah mengetahui satu persatu.

    Mungkin hal ini terjadi karena mesjid dianggap sebagai tempat suci yang harus hening dan tidak berisik. Padahal, kalau membaca sejarahnya mesjid juga merupakan pusat kemasyarakatan umat Islam. Banyak hal dilakukan di mesjid dan bukan hanya untuk sholat atau beribadah saja.

    Jadi, tidak akan heran kalau ada mesjid yang tidak ramah anak.

    BalasHapus
  26. bagi sayalah, kalau dilihat secara umum, jika anggota masjid itu terdiri daripada orang muda, mereka lebih ramah dengan anak2. kalau anggotanya terdiri daripada warga tua (usia lebih 80), mereka kurang ramah dengan anak2. sebab bagi mereka anak2 ini suka buat bising dan tak duduk diam...

    BalasHapus
  27. Di RT bawah masidnya terbuka bagi siapa saja, kalau magrib terasnya jadi tempat ngaji anak-anak. Dan ironianya di RT atas tempat saya, masjid senantiasa dikunci, ha ha. Dibuka magrib sampai Isya. Itu dulu, entah sekarang.
    Anak-anak di kampung saya memang biasa berisik kala tarawih, itu karena ortunya tak mengeduikasi dengan baik.

    BalasHapus
  28. Alhamdulillah masjid dekat rumah sy ramah anak :)

    BalasHapus
  29. Kisah yg menarik gan, semoga tidak ada lagi orang2 ug begitu terhadap anak2

    BalasHapus
  30. Masjid ramah anak kok gan tenang aja

    BalasHapus
  31. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  32. setuju banget, seberisik apapun anak kecil, kalau emang kita udah niat dari hati buat solat pasti ngga bakal merasa keganggu

    BalasHapus
  33. Masjid di tempat saya. ramah kepada siapa aja termasuk ke anak kecil. Jamaah mesjid tidak seharusnya galak mengusir anak kecil brgitu.
    dikasih pengertian aja kepada anak-anak kecil bahwa kalau masuk ke dalam rumah Allah nggak boleh ribut nggak boleh gaduh harus sopan.

    BalasHapus
  34. Masjid Perumahan saya sih RAMAH ANAK...tapi tetap di awasi...jika ada yang brisik dinasehati...jadi nggak sampai dilarang

    BalasHapus
  35. Alhamdulillah masjid di daerah saya ramah untuk dikunjungi anak2..

    BalasHapus
  36. Kalau masjidf di kampung saya Alhamdulillah masih ramah dengan anak, bahkan saat shalat jama'ah / pas jum'atan waktu khotbah anak2 suka lari2an, ada yang ngobrol ma temen2nya, g ada teguran paling kalau sekiranya kelewat ramai, ngasih taunya cuma Sssstttssttt.. gt. langsung pada diem kalaupun tetep pada ngobrol amatemen2nya, volumenya dikurangi gt saja sih

    BalasHapus

 
Back To Top