Pengalaman Gagal Jadi Ojek Online Grab

Calon Mitra Ojek Online Grab

Hari masih begitu paginya. Saya laju dengan kencang motor Supra 125. Membelah kabut tipis. Sisa-sisa embun pagi masih sangat terasa. Udara dingin menembus dada. Sedikit menggigil tubuh ini. Untung saja, jalan raya belum begitu ramainya. Sehingga saya bisa menikmati pemandangan setiap jalan yang saya lewati. Bangunan tinggi, menghiasi setiap pinggir jalan. Beton-beton raksasa lebih berdominan.

Berbekal panduan GPS terus saya pacu kendaraan, sesekali harus berhenti untuk memastikan jalan yang saya tempuh adalah tepat rutenya. Bahkan harus terpaksa berhenti sekedar menanyakan tempat tujuan. Maklumlah, kadang panduan peta GPS kurang begitu akuratnya. Sehingga sedikit membingungkan. Atau saya sendiri yang belum terbiasa membaca peta GPS. Karena hari itu adalah pertama kali saya menggunakan panduan GPS.

Dan akhirnya saya pun sampai ke tempat tujuan. Tempat pendaftaran onjek online Grab. Disana masih tampak sepi orang. Saya manfaatkan untuk jalan-jalan, menikmati keindahan alam rekreasi Taman Rekreasi Wiladatika Cibubur. Oh ini to, yang digunakan untuk area perkemahan. Atau yang lebih terkenalnya dengan perkemahan Cibubur.

Calon Mitra Ojek Online Grab

Tiba waktunya pendaftaran dimulai. Formulir dibagikan kepada calon peserta/pelamar ojek online untuk diisi dengan benar. Sambil menunggu giliran sesi pemotretan dan pencocokan identitas. Semakian siang, semakin banyak juga peserta yang berdatangkan. Ternyata peminat yang ingin bergabung dengan grab begitu luar biasa.

Selanjutnya adalah cek fisik dan ketrampilan dalam berkendara. Disesi cek fisik kendaraan, kondisi kendaraan harus prima dan lengkap. Termasuk kaca spion harus yang ukuran standar, lampu depan dan lampu belakang harus nyala, lampu sen juga berfungsi dengan baik. Selanjutnya nanti test berkendara, melewati rintangan yang telah disediakan.

Selanjutnya adalah urusan administrasi dan pembukaan awal buku rekening bank. Jika semua tahapan itu bisa dilalaui dan selasai, secara otomatis sudah aktif menjadi mitra ojek online grab. Bisa langsung mangkal.

Sebelum Anda berangkat mendaftarkan diri untuk menjadi mitra ojek online grab, persiapkan dari rumah yaitu, kenakan sepatu, sarung tangan, KTP, SIM, materai dan jangan lupa bawa uang untuk pembukaan awal rekening. 

Kalau saya gagal jadi ojek online grab karena lampu depan motor mati. Saya sendiri heran, dari rumah lampu depannya nyala. Nah, kok saat ditest fisik kendaraan, lampu depan jadi mati. Mungkin saya tidak direstui Tuhan untuk menjadi ojek online. Tuhan menyuruh saya tetap jadi seorang blogger saja. Ah ngeles, bilang saja tidak niat.

Related Posts

20 komentar

Seleksi jadi drivernya lumayan ketat za...

wah kan lampu bisa segera di baiki mas. tapi itu sih akhirnya. niat. hehehehe

Oh gitu ternyata seleksinya, ketat sekali ya?

Anakku malah gampang banget masuknya mas, sampe sekarang lancar, nge-grab sambil kuliah dan kerja juga malamnya, saya aza kalah... |o|

baru tau saya gara-gara lampu bisa jadi gagal, jadi inget pernah kena tilang juga gara-gara lampu, sama persis dari rumah mah nyala, pas nyampe pak polisi eh dia mati. syiok lampunya kali.

Huahahah itu lampu depannya pasti sensi kalau motornya dijadiin ojek online, jadi pas di lokasi pendaftaran dia mati gitu :D

ealah, mas. sampean dapat cobaan berat kayaknya. persiapan dari rumah sudah ok bingit sampe sana malah lampu depan mati. sepele lho itu padahal. wkwkwkwk.

yg sabar, mas.

gagal itu keberhasilan yang tertunda mas, coba lagi hehehe

Ternyata seleksinya ketat juga. Motornya juga dicek gitu ya... Berarti memang disuruh diam di rumah ngeblog aja bang

Motornya gak Relaaaaa di buat boncengan banyak orang mas.. 🤭🤭🤭🤭

Lumayan melelahkan antriannya

Iya, disana ada tukang servicenya. Tapi lebih baik pulang sajalah.

Blm rejekinya nge-Grab berarti mas...ya udah ngeblog aja...😊😊

lah itu bisa pas gitu ya momennya,, lagi dinilai malah lampu depan mati. berarti emang blm rejeki aja ya mas.. tetep semangat mas..

-Traveler Paruh Waktu

hehehehe tapi gpp mas pengalaman

silahkan di coba mas:)

rezeki ada di mana2 sahaja mas... be positive saja ;-)

wah ternyata untuk menjadi driver online cukup rumit juga ya pemeriksaannya, semoga lain kali mencoba yang kedua jadi bisa ya

Wahh aku kok greget ya sama lampunya mas. Lampunya ga rela kalau masnya ngegrab itu artinya. Mungkin rejekinya bukan dgn jadi driver ojol mas, rejekinya ada dt4 lain, yg penting tetap SEMANGAT

Bisa juga, kalau jadi ojek online, blog bisa terbengkalai. Mungkin cocoknya memang jadi Blogger Mas.

Terimakasih atas kunjungannya
Jangan lupa untuk memberikan komentar

 
Back To Top