Martel Lumpia, Martabak Telur Kulit Lumpia Modal Kecil Untung Gede

Martel Lumpia

Rasanya diduakan hati itu rasanya sangat perih dan pedih. Punya pacar yang datang jika ada maunya. Jika hatinya lagi bahagia, entah kemana atau entah bersama siapa. Mungkin dia sedang mendua. Atau dia sama pacar gelapnya lagi akur dan mesra-mesranya. Sehingga lupa dengan saya. Atau yang sejatinya pacar gelap itu adalah saya sendiri. Ah bisa jadi. Sehingga kehadiran saya, tak punya arti. Ya ya ya...., sudahlah. Buanglah mantan pada tempatnya, mungkin itu lebih baik.

Sepertinya saya juga bukan levelnya. Dia anak keju, sedangkan saya anak singkong. Jauh sekali perbedaan derajatnya. Seandainya dilanjutkan, dan saya memaksa harus rujuk, belum tentu saya bisa membahagiakannya. Saya harus tahu diri. Saya harus sering berkaca, biar tidak semakin perih rasa sakit ini. Ikhlaskan apa yang telah pergi. Yang sudah biarlah berlalu. Tak ada gunanya diratapi dan disesali. Toh, sejatinya dia juga tak ada rasa cinta pada diri saya.

Welah-weleh, ternyata saya bisa melow juga. Tampang berjenggot, ternyata hatinya rapuh. Wajahnya sanggar ternyata hatinya selembut sutra. Garang ternyata garing. Saya kok bisa begitu ya. Emang kalau sudah menyangkut urusan asmara. Lelaki sehebat apapun akan dibuatnya lunglai juga. Lihat saja tokoh-tokoh dunia, jika sudah soal wanita. Pasrah dan tunduh.

Martel Lumpia

Eleh-eleh, saya ini ngomongin apa to. Kok mirip orang yang otaknya kurang se-ons. Ngedumel dan ngoceh sendiri. Mau bahas Martel Lumpia, kok jadi bahas urusan hati. Kalau kangen sama mantan pacar, tinggal kirim pesan WA saja kok repotnya kayak ampun. Era sudah canggih, kok dibuatnya rumit segala. Urusan gampang jangan dibuat sulit. Dan yang sulit dibuat mudah, gitu lo.

Beberapa hari ini memang saya lagi sibuk buat konten video youtube. Sampai stock videonya banyak sekali, memory hape sampai penuh pula. Sehingga ya maklum saja, jika blognya sedikit terlantar. Kalau di channel youtube, saya sehari bisa unggah tiga video, bahkan lebih. Edit-edit video tampak lebih menyenangkan daripada merangkai kata. Kalau menulis, aduh jemari kadang terlalu lama berhenti di papan keyboard. Kesulitan merangkai kata yang tersimpan diotak kepala. Beku dan susah dicairkan.

Martel Lumpia

Video di Channel Youtube saya hampir 700-an. Saya pun hampir dibuatnya tak percaya. Saya kok bisa serajin itu buat video. Harap maklum juga, usia channel youtube saya hampir berbarengan dengan usia blog. Hampir sepuluh tahun, sehingga ya wajar saja ya jika isi kontennya sudah banyak. Apalagi, awal mula saya membuat channel youtube sekedar sebagai pelengkap artikel saja. Demi menunjang isi berita yang ada di blog.


Dulu saya membuat channel youtube juga tidak begitu memperhatikan jumlah subscriber. Karena dulu, akun adsense video youtube bisa terhubung dengan akun adsense blog. Tapi kini terpisah, dan persyaratan untuk memonitisasi video juga semakin berat. Maka saya selalu menyarankan bagi blogger, buatlah channel youtube mulai dari sekarang.

Eleh-eleh, obrolannya juga semakin menjauh saja. Iya iya sabar apa. Ini juga mulai mendekati ke topik masalah. Kemarin saya merekam aktivitas penjual martabak telur kulit lumpia. Atau yang lebih dikenal dengan Martel Lumpia. Pedagang ini beda dengan pedagang Martabak Telur Lumpia yang lainnya. Selain menggunakan motor, rajikan bumbunya juga sangat berani. Alias lengkap. Sehingga wajar, jika martabaknya laris manis. Banyak pembeli.

Diam-diam saya juga mengamati proses pembuatan Martel Lumpia ini. Mencuri resepnya gitulah. Siapa tahu nanti saya tertarik ingin berjualan martabak telur kulit lumpia. Kalau saya amati, cara membuatnya sangat sederhana sekali. Dan modalnya tidak begitu besar. Satu butir telur bisa menjadi empat atau tiga martabak. Wah, jadi tidak kebayang keuntungan yang diperolehnya. Bagi yang penasaran bagaimana cara membuat Martel Lumpia bisa melihat videonya. Eits, jangan lupa subscribe juga ya!

Related Posts

14 komentar:

  1. Wah sudah banyak ya videonya mas Djangkaru di YouTube. Kadang saya kalo ngetik juga suka bingung merangkai kata mas.

    Martel lumpia harganya berapa itu mas?

    BalasHapus
  2. kalau saya merengkai kata lebih mudah daripada edit edit video huhu

    udah bang jangan sedih tar martabaknya keburu dingin lo wkwkw

    BalasHapus
  3. Wow, tau-tau konten video udah 700 aja. Produktif banget mas.
    Salut untuk itu.

    Kalau batas kapasitas ruang akun yang diberikan free oleh google kalau ngga salah 15GB, udah habis (video youtube kan besar MB nya) jadi harus beli ruang kapasitas tambahan ya mas ?

    BalasHapus
  4. wah wah saya yang sudah lama ga mutar video youtube mas djangkaru habisnya terlalu sibuk di dunia nyata hehehe

    BalasHapus
  5. martabak telur lumpia? kok di sini ga ada sih. jadi pengen nyoba deh

    BalasHapus
  6. Martel lumpia.. Lucu banget namanya. Saya tahunya lumpia ya lumpia.
    Tapi mas djangkaru rajin banget bikin vidio ya. Saya pengen juga punya chanel youtube tapi masih ragu.

    BalasHapus
  7. karna kalo buat video cuma tinggal rekam dan edit dikit udah jadi, beda kalo nulis kadang kudu mikir merangkai kata haha, gw juga punya channel youtube mas, bantuin subcribe ya :D

    BalasHapus
  8. Waaah, jadi pengen martabak nih πŸ˜€πŸ™

    BalasHapus
  9. Sama mas awalnya yutub emamg pelengkap. Tapi skarang ambyar semua. Hahah
    Lagi merapihkan dulu sisi lain kehidupan. Wkwkwk.

    BalasHapus
  10. Wah pasti enak tuch Martel.., martabak kulit lumpia, ide bisnis yang jituπŸ‘Œ
    Rajin ya bikin conten video buat diposting di youtube.
    Aku juga pingin buat channel tapi belum- belum buat sampai sekarang. Masih mikir objek videonya apa..

    BalasHapus
  11. Meluncur ke videonya hihi

    Mas bumi, bisa aja intronya, hampir sebagian artikel intro :D

    Tapi aku jadi penasaran ama lumpia jenis baru ini
    Kayaknya ngeliat abangnya pas bikin gampang aja

    Btw keren mas usia yutubnya uda 1 dasawarsa hihihi

    BalasHapus
  12. kalau aku nemu jajan beginian di Jember, aku mau beli juga, aku belum pernah cobain nih. apalagi kalo harganya murah meriah

    BalasHapus
  13. Kok penjual Martel ini ga prnh ada mampir ke daerah rumahku yaaaa :D. Enak kayaknyaaa. Tapi td liat videonya, gampang juga sih mas bikinnya. Tinggal kulit lumpia aja yg aku hrs beli. Pengen coba bikin sendiriiii :D. Ntr toppingnya bisa ditambahin daging biar lebih spesial :D

    BalasHapus
  14. Wah enak nih, bisa jadi bahan untuk resep buat sendiri di rumah

    BalasHapus

 
Back To Top