Pengalaman Menjadi Pasukan Amplop Coklat, Berburu Lowongan Kerja


Lagi belajar membuat artikel lewat perangkat mobile alias hape. Maklum laptop lagi sakit, baterai minta ganti yang baru. Sedangkan anggaran begitu lagi ngenes alias memprihatinkan. Terpaksa menggunakan alat yang dipunya dulu. Yang penting semangat untuk menulis terlampiaskan. Takutnya jika tak disalurkan akan menjadi penyakit bisul dipantat.

Kali saya ingin berbagi pengalaman saat menjadi pasukan Amplop Coklat, alias pemburu lowongan pekerjaan. Sebuah pengalaman yang pahit, yang sebenarnya malu untuk diceritakan. Tapi tak apalah ya, untuk memeriahkan diskusi yang lagi tren di Twitter.

Lulus sekolah, semua orang berharap dan punya keinginan untuk bisa langsung kerja. Tapi tak smudah itu pastinya ya, sebab persaingan begitu ketat dan beratnya. Ibarat kata, lowongan hanya untuk satu orang tapi yang melamar bisa mencapai seratus orang. Adu nasib dan hanya berbekal nekat saja.

Saya saat melamar pekerjaan tidak hanya satu tempat saja. Kalau saya hitung sudah mencapai ratusan surat lamaran yang saya kirim. Entah itu via kantor pos maupun langsung datang ke perusahan. Sudah tidak kehitung biayanya bukan. Ya semuanya perlu modal dahulu.

Tapi yang membuat saya agak gimana gitu. Kadang hanya dikasih janji manis saja. Kalau memang tidak diterima dan tidak memenuhi sarat, mbok yo o surat lamaran itu dikembalikan. Kan lumayan bisa untuk melamar ke tempat lain. Apalagi jamannya kan sudah era digital. Surat lamaran via email kan lebih manarik. Pelamar kerja tak terlalu merogok kocek banyaj hanya demi malamar pekerjaan dari instansi ke instansi. Ah itu hanya sekedar harapan, sepeti harapan nitizen Twitter.

Walau sebenarnya, diterima atau kagak nya lamaran tersebut, orang dalam lebih banyak menentukan. Dan itu saya membuktikannya sendiri. Ratusan lamaran yang saya kirim, tak ada yang lolos seleksi. Tanpa lamaran dan dibawa orang dalam langsung diterima. Soal surat lamaran nomor dua katanya. Ah relasi itu sangat penting. Maka dari itu perbanyak teman.

Related Posts

20 komentar:

  1. İnteresting post 😊

    BalasHapus
  2. Beneran ratusan mas? Wah, saya aja masih beberapa lamaran udah nyerah duluan. Kurang usaha brarti saya. Makasih sharingnya mas suhu

    BalasHapus
  3. kalau dulu ratusan, sekarang uda ratus ribuan om.
    dulu juga ngerasaain gimana ngelamar rasanya nangis malah

    BalasHapus
  4. Nah itu harusnya surat lamaaran kerja itu elektronik aja. Kirim email biar bisa di copas

    BalasHapus
  5. inget banget lulus kuliah langsung masukin lamaran dengan membabi buta. rumahku di bandung, kau masukin lamaran sampe ke surabaya yang penting kerja. Alhamdulillah balik lg waku itu dpt job d bandung setelah bertahun2. itupun dibawa sm org dalem, wkwkwk

    BalasHapus
  6. betul sih, jaman skg orang ddalam yg bermain.. kadang miris

    BalasHapus
  7. Jaman sekarang yang penting itu orang dalam ya Mas. Menyedihkan memang. Tapi itulah kenyataannya.

    BalasHapus
  8. Jadi keinget dulu bang. Perjuangan menyebar amplop coklat, dari perusahaan ternama sampai yg biasa-biasa, haha.. Buat yg sampai sekarang masih jadi pejuang penyebar amplop coklat, semangat menyebarkannya, semoga segera dapat kepastian.

    BalasHapus
  9. Betul sekali kang, tanpa ada orang dalam maka susah sekali diterima kerja. Aku dulu juga sering lamar kerja di beberapa tempat, sampai ijazah jadi lecek karena kebanyakan di photo kopi.πŸ˜‚

    Tapi kalo pakai orang dalam mahal juga kang, disini dipatok antara 5-8 juta, itu juga belum pasti, kalo diterima sih ok, tapi kalo ngga ya duit ilang.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
  10. Ya Allah kok sedih banget bacanya :(

    Saya masih kuliah semester akhir, baca kayak ginian jadi takut sama dunia kerja. Apalagi kalau menilik tubuh, saya masih imut-imut kayak anak sekolahan gitu, kan tambah sedih lagi.

    Akan berpa amplop nanti ya, kalo saya melamar kerjaan huee hikss

    BalasHapus
  11. Jadi pengen nostalgia sekitar 7 tahun ke belakang.
    Pernah mengikuti event Job Fair dimana ribuan pelamar kerja hadir disana. Kalau saya hitung-hitung, satu amplop lamaran kurang lebih habis 20 ribu. Tinggal dikalikan berapa loker yang dimasuki.
    Saat itu terpintas ide dalam benak saya, punya duit 100 ribu mending dipake bikin lamaran atau modal ngeblog?
    Daripada harus bertaruh peluang 0,01% dengan melayangkan puluhan lamaran, saat itu saya putuskan untuk beli domain.
    3 bulan berikutnya udah bisa bayar apa-apa sendiri.
    ngeblog asal dikerjakan sepenuh hati, bisa mengurangi pengangguran.

    BalasHapus
  12. Horor 😬😬😬

    BalasHapus
  13. Saya bangeeetttt! hahaha

    Dulu pernah banget nih ngabisin duit buat beli amplop cokelat, kertas, foto copy ijazah dan semacamnya, pas foto.
    Duh bete rasanya.

    Dari yang kirim langsung, terus di telpon datang wawancara, datang wawancara terus nggak ada kabar lagi.

    Makanya saya nekat terima job yang sama sekali bukan bidang saya, jadi batu loncatan.
    Dan setuju banget, karir itu tergantung faktor luck dan orang dalam aka koneksi hahahaa

    BalasHapus
  14. Kang... saya suka paragraf terakhir. lamaran itu hanya formalitas, Bangun konektivitas itu yang lebih berperan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama banget, mas.. Perbanyak relasi. Klop bgt..

      Hapus
  15. wah, ampe beratus-ratus. Sudah mengalami benyak penolakan ya mas, yang penting cintanya tidak tertolak aja :)

    Kata Pak Dahlan Iskan sih "Habiskan jatah gagalmu selagi muda, sehingga masa tuamu hanya tersisa jatah sukses saja"

    BalasHapus
  16. Bener kang. Kalau ga diterima ya mending dikembalikan suratnya. Kasian pelamar itu. Bahkan ada yang bongkar celengannya dulu atay sengaja mengurangi uang jajannya biar bisa bikin surat lamaran dan fotokopi ini itu ya

    BalasHapus
  17. Pernah ajdi bagian ini, beli ampop cokelat lusinan, print berkas-berkas, sebuah proses yang butuh kegigihan dan sabar..

    BalasHapus

 
Back To Top