Waspada Shampo Palsu, Perlu Teliti Saat Membeli Jangan Tergiur dengan Harga Murah

Aneka merk Shampo

Saya jadi teringat ditahun 80-an. Saat itu saya sedang nongkrong di terminal besar yang ada di Ibu Kota. Kalau malam, muncul pasar dadakan. Yang menjual aneka barang, dari busana, buah-buahan, peralatan elektrik, parfum, barang jimat, keperluan rumah tangga dan aneka macam. Pokoknya ramai, sampai jalanan sesak, dan berjejal. Bikin macet.

Yang menjadi perhatian saya saat itu adalah orang yang menjual produk shampo. Saya pun ikut nimbrung karena penasaran dengan harganya yang murah sekali. Selisih jauh dari harga pasaran. Tapi saya teliti kemasannya, kenapa botolnya buram sekali. Tulisan merk dan sejenisnya diujungnya mengelupas. Wah, saya jadi curiga. Jangan-jangan ini shampo kemasan ulang.

Belum lama ini, saya main kesuatu daerah. Ada orang yang keliling menjual sabun dan shampo. Katanya barang yang diperolehnya dari hasil cuci gudang pabrik. Aduh, cuci gudang apa, kok saya jadi terheran-heran. Rasa penasaran saya muncul kembali, pokoknya jika mendengar barang murah kok insting saya langsung tergugah.

Botol Shampo

Saya pun ikut melihat barang yang dijualnya itu. Barang dagangannya dibungkus dengan tas kresek warna hitam. Saya bongkar karena ada niat untuk membelinya juga. Kebetulan, stock shampo dirumah juga lagi habis. Mumpung murah, tidak ada salahnya untuk membeli, jadi tidak perlu repot-repot ke toko atau minimarket.

Tapi setelah saya cermati dan teliti, kondisi botolnya buram. Lusuh dan dekil sekali. Diujung stikernya juga pada ngelupas dan berwarna kusam. Wah, saja jadi ragu dan tak jadi membelinya. Seperti yang saya ceritakan diatas, seperti shampo isi ulang. Walau saya sendiri, tidak tahu, apakah shampo ini berbahaya bagi rambut atau tidak. Dalam hal ini saya tidak mengatakan shampo itu palsu atau gimana. Hanya sekedar kewaspadaan saja.

Saran buat pabrik shampo, kalau bisa diberi segel dibotolnya. Agar konsumen bisa yakin bahwa botol shampo itu bukan isi ulang. Karena saya perhatikan, hampir semua merk shampo dalam kemasan botol tidak bersegel. Ya, kalau belinya diagen besar atau diminimarket bisa mendekati seratus persen percaya. Kalau pedangang keliling?

Kadang lebih yakin dengan shampo kemasan sachet ya? Tapi kalau model yang sachet tampak kurang praktis. Malas dan ribet sobeknya, habis tangan licin. Semenjak punya pengalaman itu, setiap kemasan botol shampo yang sudah habis, sebelum saya buang botol tersebut saya rusak. Saya belah jadi dua dengan pisau. Biar tidak disalahgunakan orang lain.

Related Posts

16 komentar:

  1. Benar juga ya, mas. Harusnya shampoo dengan kemasan botol ada segelnya biar pembeli yakin kalo shampoo itu benar asli Dan kualitasnya terjamin..

    BalasHapus
  2. İlginç bir durum... Hiç karşılaşmadım ancak dikkatli olmak gerekir haklısınız... Teşekkürler paylaşım için 😊

    BalasHapus
  3. ini kayak di insert investigasi yang aku liat dulu
    makanya klo beli samp asli yg di supermarket klo habis mending dirusak bang kemasannya biar enggak disalahgunakan

    BalasHapus
  4. Ada2 saja. Sekarang bahkan, shampo pun ada yang palsu. Ya salam.

    BalasHapus
  5. Disini juga banyak yang jual, bukan hanya sampo palsu, tapi sabun cair palsu seperti sunlight juga ada.

    BalasHapus
  6. Waah serem juga ada yg jual shampo palsu gtu ya, harus teliti banget emang kalau beli apalagi yg harganya murah jauh dr dr harga pasar. Plus bsa ditiru untuk merusak botol kemasan sebelum dibuang biar tdak disalah gunakan. .

    BalasHapus
  7. duh ntar viral ini mas kayak dulu beras palsu :)

    btw tipsnya ok juga, kemasan botol dirusak dulu. Thanks deh

    BalasHapus
  8. Wah benar juga harus waspada sama barang palsu. Sekarang ini apa apa pasti ada palsu nya.

    BalasHapus
  9. saya ga pernah ngeh soal ini, thanks infonya mas

    BalasHapus
  10. duh, serem ya kalo shampo palsu.. yang ada rambut gatel, rontok.. huhu.. sedih.. setuju sih tipsnya, harus dirusak botol bekas shampo sebelum dibuang biar gak disalahgunakan..

    BalasHapus
  11. jadi begitu ya cara supaya tidak ada pemalsuan dikemudin hari. bekas kita pakai di sobek saja.
    Ide bagus ya. Jika di baca sama produsen harusnya dapat penghargaan ini mas

    BalasHapus
  12. Huhuhu kok nakutin ya.. Takut beli shampoo eh malah isinya palsu, bisa nih diterapin buat nyobek bungkus botolnya biar nggak ada kecurang2n sm oknum gajelas ya

    BalasHapus
  13. waduh bahaya ini Shampo pun sekarang sudah dipalsukan mesti hati-hati banget

    BalasHapus
  14. Aduh makasih kang sudah diingatkan. Saya suka lupa abis dipakai botolnya suka lupa di rusak. Padahal di rusak aja ya untuk menghindari yang begini

    BalasHapus
  15. Saya biasanya beli di minimarket nih, kira-kira ada yang palsu juga nggak ya?
    Memang sebaiknya semua kemasan bekas itu dirusak aja, mencegah hal-hal yang merugikan orang

    BalasHapus
  16. bahaya banget ini kalo bsa kepake dan kalau beneran sampo isi ulang

    BalasHapus

 
Back To Top