Dilarang Hutang Karena Jika Ditagih Galakan Yang Ngutang

Dilarang hutang karena jika ditagih galakan yang berhutang

Pernah aku membuat artikel yang berjudul Cara Warung Orang Lain Bangkrut dan ternyata cara tersebut sangatlah mujarab dan manjur. Strategi yang jitu untuk mematikan usaha saingan, agar cepat wassalam. Tapi kini, warung-warung sudah tahu ilmu tersebut, dan jangan heran jika sekarang mudah ditemui peringatan atau tulisan yang dilarang hutang. Bahkan ada warung dengan spanduk yang begitu besar. Sehingga membuat pembeli enggan atau takut berhutang.

Mungkin pemilik warung merasa jengkel, tidak sedikit pelanggan yang malas dan ogah untuk melunasi hutangnya. Bon-bon  yang menumpuk tidak kunjung kelar pembayarannya. Bahkan ada pelanggan yang pindah kontrakan tidak memberitahu, main kabur saja. Sehingga warung menderita kerugian. Yang lebih unik lagi, ada pelanggan yang ditagih hutang tapi justru galakan yang ngutang. Hal semacam inilah yang membuat pemilik warung merasa malu jika untuk menagih hutang. Tapi jika tidak ditagih, keenakan pengutangnya. Ah buah simalakama !

Related Posts

9 komentar

hutang oh hutang ... untung gak punya hutang ... hahaha

Wah berarti kaya dong :D

Terkadang menjengkelkan saat utang langsung dikasih tapi saat ditagih malah marah-marah. :)

Seninya orang berdagang :D

iya kasihan kalau warungnya warung dengan modal kecil,

ya, entah kenapa kalau hutang males sekali mengembalikannya...

ngutangnya sih enak ya mas, waktu bayarnya yang enggak enak.., haha..

ya bagaimanapun namanya hutang harus nyaur (mengembalikan), dari pada nanti di tagih di alam lain bikin susah sendiri.., bener enggak mas?.

udah ga aneh lagi sih sebenernya yg ngutang pada kabur ga ngelunasi hutang :D

yang kasian warung kecil, udah mah modal pas-pasan banyak yang ngutang dan 30% yg ngutang ngga bayar, akhirnya tutup :D

Hahaha bener2... jangan biasain utang deh.. ruginya besar

Terimakasih atas kunjungannya
Jangan lupa untuk memberikan komentar

 
Back To Top