Sekarang Bukan Eranya Emak-Emak Pakai Drama, Idul Fitri Kue Lebaran Beli Saja, Praktis!

Biskuit Idul Fitri

Kalau mengingat jaman dahulu, satu minggu sebelum lebaran. Emak sibuknya sungguh luar biasa. Sudah membuat kue-kue yang nantinya akan dihidangkan di meja tamu. Kue buat hari raya Idul Fitri. Kue yang dibuat biasanya kue satu, yang bentuknya kotak dan cetakannya pakai kayu. Saya dulu, suka membantunya saat emak membuat kue satu ini. Terus kue yang bentuknya bulat, mirip gerigi, saya sendiri lupa apa itu namanya. Wah kalau kue ini lumayan keras saat digigit. Belum lagi itu membuat ketan tape. Wah saya saya sendiri sampai lupa mengintatnya, jenis-jenis kue yang dibuat emak saat itu.

Soal minuman, juga membuat sendiri. Biasanya membuat sirup atau mungkin yang lebih murah meriah membuat es teh. Dulu belum semeriah ini, minuman kemasan yang begitu banyak anekanya. Mungkin sekarang lebih praktis ya. Minuman juga tinggal beli, yang model kemasan gelasan. Sehingga tuan rumah tidak begitu repot cuci gelas lagi.

Biskuit Idul Fitri

Biskuit Idul Fitri

Biskuit Idul Fitri

Dulu, kue atau biskuit kelengan hanya bagi orang kaya. Alias orang yang kerjanya sebagai PNS (Pegawai Negeri Sipil). Kalau ketemu kue kalengan seperti ini, pasti akan menjadi incaran atau rebutan anak-anak. Khususnya kue wafer, itu yang menjadi incaran utamanya. Bisa memperoleh kue wafer dalam kaleng Khong Guan, punya kebanggan tersendiri. Merasa jadi orang pemenang. 

Oh iya, dulu setiap rumah pasti punya menu istimewa tersendiri. Misalkan orang kaya, menu kue kalengan. Plus rokoknya. Dan rumah yang tergolong sederhana, punya menu kue tradisionalnya. Kalau di rumah saya, punya hidangan yang unik, yaitu rujak lotes buah. Hidangan ini yang menjadi incaran para tamu. Karena, sekampung hanya rumah saya yang menyediakan rujak buah tersebut.

Biskuit Idul Fitri

Biskuit Idul Fitri

Biskuit Idul Fitri

Tidak hanya rujak, tapi juga kolang-kaling yang menjadi ciri khas menu hidangan di rumah saya. Kalau di paman saya, yang menjadi ciri khas hidangannya adalah es buahnya. Kalau mengingat lebaran jaman dulu, memang unik dan menarik. Pokonya jika lebaran sangat antusias dan bahagia sekali. Mirip anak-anak yang lagi kelaparan gitu dah. Tapi beda dengan sekarang ya. Anak-anak kalau soal kue atau biskuit tidak begitu menggelora dan menggebu. Karena apa? Ya karena mereka sudah terbiasa dengan kue tersebut di luar hari Raya Idul Fitri.

Anak-anak sekarang, tidak begitu kelaparan kalau soal makanan. Kalau jaman dulu, bisa makan enak ya memang saat lebaran Idul Fitri. Bisa makan permen sepuasnya dan aneka macam, ya saat lebaran tersebut. Ah, anak-anak era sekarang sudah tercukupi. Jaman sudah berubah, dan terus makin makmur. Gizi makin tercukupi. Aduh, dulu makan telur, satu butir dibagi enam orang. Makan ayam, ya saat lebaran saja. Duh iley, kasihan amat nasib lu bang!

Biskuit Idul Fitri


Sirup Lebaran

Sirup Lebaran

Kalau menurut pengamaran saya, sekarang emak-emak tidak mau pakai drama. Tidak mau pakai ribet. Ingin yang praktis saja. Tidak mau membuang-buang waktunya di dapur. Tidak mau lagi begadang saat menjelang perayaan Idul Fitri, hanya sekedar membuat kue tradisional. Bukan eranya lagi, bukan jamannya lagi. Sibuk di dapur belum tentu kemakan, ngapain capek-capek hanya buat tamu seharian. Lebih asek rebahan sambil lihat media sosial. Hati-hati bang kalau ngomong, didamprat emak se-nusantara baru tau rasa!

Memang seh, kelebihan beli kue buatan pabrik punya tahan lama. Daya tahannya bisa berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan. Beda halnya jika membuat kue sendiri, dalam hitungan hari. Jika tidak abis kemakan, kadang ada rasa kasihan. Mubazir. Tapi ya itu, tamu enggan berlama-lama, karena tidak ada hidangan atau menu yang special. Kadang ada tamu yang cukup salam-salaman dan terus pamit pulang. Wah kalau era dulu, bisa bercengkrama dengan tuan rumah berjam-jam. Ya sekali lagi, emang eranya sudah berubah. Kalau bisa beli, kenapa harus repot!

Berita Terkait

10 komentar:

  1. Dulu aku juga sering bantu ibuku kalau bikin kue lebaran. Beberapa tahun terkahir sudah ga pernah bikin lagi. Lebih memilih untuk beli aja. Lebih praktis, hemat biaya, tenaga, dan waktu juga.

    Kalau ada yang lebih mudah, kenapa mesti repot..hiks

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah. Kalau dicukupkan rezeki bisa nih beli-beli.


    Kalau belum cukup uang, berdrama dengan tepung sepertinya jalan terbaik. Hihiii

    BalasHapus
  3. Iya juga ya
    Baru ngeh

    Sekarang kue kering yang dijual orang2 di instagram satu toplesnya 100 ribu rupiah

    Sedangkan kue-kue kering kalengan yang dulunya terasa sangat mahal ini, sekarang rasanya murah banget cuma 50 ribuan hahaha

    BalasHapus
  4. aku termasuk yg beliiiii hahahahaha. ga mungkin lah aku bikin sendiri mas. yg ada mubazir bahan. trus rasanya ga enak, dan capein badan ;p.

    beda ama mama ku, yg masih rajin bikin sendiri. tp memang dari dulu mama suka masak, itu udh kayak hobi. lah aku ga suka blaaas, sukanya makan hahahah.

    lagian kita bagi2 rezekilah... beli dari jualan temen, kan itung2 bantu dia juga :D

    BalasHapus
  5. Beli lebih senag dang ringkas! Juga membantu menaikkan ekonomi!

    BalasHapus
  6. Ketan tape jadi salah satu favorit kalau pesiar. Sepertinya jarang kuliner ini dijual ditoko. Tidak seperti kue kalengan.

    Rata2 buat masing2. Hehe.

    BalasHapus
  7. Kalo aku lebih pilih beli di pasar kue lebaran kang, soalnya bikin sendiri tidak bisa.

    BalasHapus
  8. Karena tiap lebaran mudik ke desa, jadi selalu ada khas penganannya, tempat kami ada tape ketan, sate kolang kaling juga. Kadang kolang kalingnya nda dipakein lidi tapi ditaruh di toples aja, ntar tamu tamu bisa nyendok dan maemnya dikasih lambar atau tatakan kecil...Tapi kalau di kota aku juga selalu ada kue sih siapa tau pas udah pulang ke kota lagi ada sedulur main jadi kue juga ada. aku biasanya membelinya di temen yang dah jadi langganan...nglarisin kue dagangannya temen..udah rutin tiap tahun soalnya enak..tapi liat orang bikin kue sendiri juga suka...kadang aku kepengen kapan kapan bisa belajar bikin sendiri mumpung udah punya ovennya, tinggal liat resep di youtub insyaAlloh bisa belajar bikin kue ndiri ntar hehehe

    BalasHapus
  9. Kalo lebaran gini jadi inget candaan guru saya.. ada kue Kyai Haji... KH. Ong Guan :D

    BalasHapus
  10. Kebetulan tahun ini aku bikin kue sendiri, kalo beli memang praktis dan gak capek,tapi ada rasa bangga, ada rasa ada harga, yang murah ya rasa biasa aja,yg mahal harga 100 ribu keatas rasa enak tapi duit harus keluar banyak..dilema emang­čśükadang beli Ama temen , tetep aja minta di mahalin,alasannya pan lebaran setahun sekali ini­čść

    BalasHapus

 
Back To Top