Menikmat Mie Ayam Wonogiri di Warung Pak De, Sop Iga yang Paling Saya Suka

Mie Ayam Wonogiri Warung Pak De

Hidup ini memang selalu tampak bahagia jika selalu memandang dari segi nikmat. Suasana kayak apapun jika bisa mengambil dari sisi kenikmatan, rasa kuluh kesah itu akan hilang. Rasa was-was itu akan sirna dengan sendirinya. Seperti keadaan sekarang, kalau tidak pandai-pandai bisa bersyukur, dijamin pikiran jadi stres, kewaran jadi hilang. Yang akhirnya dikit-dikit menyalahkan orang lain. Dan bisa jadi menyalahkan pemerintah yang anu dan anu. Wis ben, urusan pemerintah biar orang atasan yang mikir saja. Dari pada gemremeng, belum tentu didengarkan juga. Eleh, suara wong cilik pasti pantul, gaungnya tidak bergema.

Dan yang paling unik juga untuk saat ini, masker mampu menjadi permasalahan. Seakan-akan masker menjadi dewa sang penyelamat. Jika melihat orang tidak pakai masker, inginnya itu marah dan main denda. Bahkan bisa terjadi keributan gara-gara ada yang tidak pakai masker. Aduh saya kok jadi ikut pening. Daripada ribut hal sepele, kan gambang beri saja itu masker yang tidak mengenakan masker. Memberi masker kagak, tapi lihat orang yang mungkin lupa mengenakan masker bawaannya gereget.

Giliran sudah pakai masker masih ada saja dipermasalahkan. Pakai makser jenis scuba kurang efektif. Pakai yang jenis masker wajah, face shield. Kalau pakai masker scuba, dilapisin dua, tengahnya dikasih tisu. Aduh, satu saja kalau dipakai terus, lama-kelamaan kesulitan nafas. Ya, mungkin yang mengenakan masker hanya duduk-duduk santai tak sedikit mengalami kendala. Bagi yang jalan kesana-kemari mengenakan masker, pengaplah sudah. Wis pada intinya tetap kenakan masker jika diluar rumah, jaga jarak. Tapi tak perlu ribut-ribut. Dan jika melihat orang tak pakai masker tak perlu langsung sensi dan menghakimi, lebih baik lempar duit biar untuk beli masker. Kalau perlu kasih sembako yang sekiranya cukup untuk makan sebulan.

Mie Ayam Wonogiri Warung Pak De

Aduh, ngomong apa saya ini ya. Mau ngomongin kuliner jadi bahas masker scuba dan face shield. Wis wis, tetap dibawah hepy. Situasi yang lagi sulit, jangan ditambah sulit. Takutnya nanti rumah sakit jiwa kena dampaknya juga. Situasi yang mudah sekali berprasangka buruk. Kalau tidak ada yang sabar dan berlapang dada, yang ada nanti menimbulkan kericuhan. Aduh gara-gara bansos ada yang ribut, yang akhirnya bermusuhan. Gara-gara masker, orang tua saling adu mulut ditengah kerumunan. Woih jaman edan, sambil teriak

Piye mie ayame? Oh iya ya saya kok jadi lupa. Warung Pak De baru buka beberapa hari, kemungkinan belum ada seminggu. Ceritanya pas jalan-jalan sore, saya melewati depan warungnya. Kebetulan juga saya lagi lapar. Mampir deh di Warung Pak De. Saya pun beli mie ayam khas Wonogiri. Tidak hanya mi ayam saja, saya pun beli juga Sop Iga. Awalnya sih saya kira, mi ayam yang diatasnya dikasih sop iga. Ternyata sop iga disini adalah sayur sop.

Saya itu hoby tukang photo, ya kulineran sambil photo-photo. Sekaligus mengabadikan lewat video, buat diunggah di channel youtube. Tak hanya itu saja, saya pun menyempatkan ngobrol-ngobrol ringan. Pak De membuka warung mie ayam Wonogori di depan rumahnya, dikarenakan usaha warung yang di Kawasan Berikat Nusantara (KBN), kawasan industri Cakung kini sepi. Perusahan pada gulung tikar, ada yang tutup dan ada yang merumahkan sebagian karyawannya.

Kalau pagi masih berjualan di KBN Cakung. Kalau sore baru membuka usahanya di depan rumah. Sungguh luar biasa jiwa bisnisnya ya. Tapi memang Pak De ini sungguh luar biasa, berkat keuletannya dalam berdagang, anaknya ada yang menjadi tentara, TNI. Wah mantap sudah, jerih payahnya tidak sia-sia.

Eleh sudah memasuki paragraf akhir belum ngomong juga itu rasa mie ayamnya. Mie Ayamnya mantap, sesuai dengan khas Wonogiri yang berani dibumbu rempaknya. Dan tak kalahnya adalah sop Iganya jos gandos. Nampol dilidah. Dua menu itu saya habis dalam sekejab. Dasar Rakus. Maklum, seharian belum makan, jadi sekali makan ya gitu deh. Makan sore sekaligus makan pagi dan siang gitu. Oh dasar! Oh iya, Warung Mi Ayam Wonogiri Pak De beralamatkan di Gang SMA 83, jalan Tipar Cakung, Sukapura, Cilincing, Jakarta Utara.

Related Posts

15 komentar:

  1. Wah jadi ngiler aku penggemar mie ayam juga hehehe.. Apalagi mie ayam yang bumbunya berani wah bisa cepat ngelahapnya mantap
    Sallut sama pak De nya dengan keuletannya mencari nafkah berdagang mie ayam sampai bisa menghantar anak-anaknya menjadi orang sukses..Termasuk kisah yang inspiratif.

    BalasHapus
  2. Sama nih saya gemes banget sama yg ngelarang masker ini itu, mending langsung nyumbang masker medis aja kali ya, btw keren bgt usahanya perpaduan sop iga dan mie ayam dua2nya lezat tapi kalau saya gak kuat kalau harus makan kedua2nya sekalian hehehe

    BalasHapus
  3. Jadi laper Mas bayangin Mie Ayam nya.

    Wah...mantap nih semangat Pak De, pantang menyerah. 👍

    BalasHapus
  4. Sukses terus buat yang punya warung, pantang menyerah ya pak utk memberikan yg terbaik :)

    BalasHapus
  5. tiba-tiba mas saya jadi lapar lepas baca entry ini... ;-)

    BalasHapus
  6. wah jadi laper bang aku pengen iganya juga
    tapi mie ayam wonogiri emang juara
    bagi saya engga manis banget
    murah juga

    BalasHapus
  7. dudududu pecinta mie ayam mana suaranyaaaaa. akuu akuu akuu banget, semua mie ayam enak. wkwk dasar ya.
    tp ada beberapa mie ayam favorit sih, jd pengen nyobain mie ayam pak de ini

    BalasHapus
  8. wakkaaakk wes pernah ngomelin yang nda pake masker po belom mas djang hahhaha
    sehat2 buat kita semua, semoga pandemi cepetan melandai huhu

    ngomongin mie ayam, segera tak klik videonya, meluncur ke tekapehhhh

    BalasHapus
  9. Ayamnya banyak nggak tuh... kadang Mie ayam cuma tulang dagingnya dikit...Itu sekecil baju merah ikut terus ya,,nggak divideo nggak di foto selalu ada

    BalasHapus
  10. Wah,,,mie ayam wonogiri ya? Katanya sih baso dan mie ayam wonogiri punya citarasa yang berbeda dibanding mie ayam yg lain,,,hehe kotaku kalau urusan kuliner pasti jagonya ����

    BalasHapus
  11. Jadi harga mie ayamnya per mangkok berapa mas? Hihihihihihi :D Traktir aku laaah haha pake bakso dan pangsitnya ya.

    BalasHapus
  12. Kalo kita konsisten pake masker trs kapan makannya mas :)

    BalasHapus
  13. Emank ada mi ayam di atasnya dikasi sop iga mas djang? Hehehe.. klo ada namanya jd mi iga donk, bukan mi ayam 😂

    BalasHapus
  14. Jadi ini setengah cerita masker, setengahnya mie ayam hahahha
    Wah keren warbiasah si bapak, dr jualan mie ayam anaknya bisa jd TNI, salut

    BalasHapus
  15. Wah, saya penggemar sop iga. Seger nggak mas? Mau dong beliin. Jan dilempar tapi ngasinya ya. Hehe...

    BalasHapus

 
Back To Top