Mimpi Mendirikan Perpustakaan Rumah yang Belum Terwujud

Mimpi Mendirikan Perpustakaan Rumah yang Belum Terwujud

Dari dulu saya memang suka dan gemar membaca. Kemana saya pergi, biasanya selalu membawa buku. Entah ke sawah walau hanya sekedar mencari hawa segar. Atau saat ke luar kota. Maka tidak heran jika ada sebagian orang yang menganggap saya ini gila atau mengikuti aliran sesat. Dulu buku-buku yang saya baca itu umumnya berukuran tebal-tebal. Tapi saya mah orangnya cuek saja, tidak begitu menghiraukan kicauan atau omongan orang lain. Yang penting saya terhibur dengan membaca.

Perpustakaan Rumah

Perpustakaan Rumah

Dan di kampung saya sempat mengurus perpustakaan. Koleksi bukunya sewaktu itu lumayan banyak. Tapi kesadaran untuk mengembalikan buku pinjaman itu masih tergolong minim. Sehingga lambat laun koleksi bukunya semakin tipis. Bubarlah jadinya. Ya, meminjam buku itu sangat menyenangkan. Tapi mengembalikan itulah yang sangat berat hati. Biasalah sifat manusiawi, rasa ingin memiliki.

Perpustakaan Rumah

Kini pun saya punya cita-cita lagi. Ingin mendirikan pepustakaan kembali. Sedikit demi sedikit saya membeli buku dari hasil ngeblog. Tapi sayang, jenis buku yang saya koleksi ini tergolong berat bagi anak-anak. Sehingga saya belum berani untuk memulainya. Rak buku saya pun sebenarnya sudah penuh dan sesak. Sudah tidak kuat lagi menampung buku. Bahkan ada yang harus berantakan di laci meja komputer.

Saya juga lagi berusaha mengumpulkan buku-buku yang berada di rumah kakek. Karena saya dulu sempat menitipkan buku disana. Biar koleksi perpustakaan nanti lebih banyak variasinya. Perpustakaan mini dengan wifi gratis. Wah sungguh mantap dan seru pastinya. Ah itu mimpi yang terlalu jauh. Entah kapan bisa terwujudnya. Perpustakaan Djangkaru Bumi, itulah namanya.

Related Posts

26 komentar :

  1. Semoga impian memiliki Perpustakaan tercapai yach mas.... :)

    Saya juga suka baca dari kecil , namun blm ada cita2 memiliki perpustakaan, sebab buku2 koleksi sering raib entah kemana dan kebanyakan dijual. :)

    BalasHapus
  2. Ternyata pengoleksi buku juga ni si abang, sama ama ane... :-d

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar dikiranya otak cerdas gitulah |o|

      Hapus
  3. semoga perpusnya bisa terwujud mas

    BalasHapus
  4. Smoga tercapai ya mas. terus semangat!!!!

    BalasHapus
  5. Keinginan kita sama mas...saya pengin banget punya perpustakaan rumah dilengkapi rak buku yang bagus muat banyak ditambah meja kerja ..betah pasti ngeblognya.

    BalasHapus
  6. Mimpi yang mulia atuh pengen punya perpustakaan rumah mah, semoga bisa segera terwujud dan banyak warga masyarakat yang terbantu dengan adanya perpustakkaan ini.

    BalasHapus
  7. Kudoakan niatan mulia ini cepat terwujud, Amin.

    Ikut senang, dengan adanya perpustakaan bisa menambah ilmu buat masyarakat luas.

    BalasHapus
  8. Ide yang sama nih, Mas. Saya juga punya mimpi punya perpustakaan, saat ini di kamar udah lumayan koleksinya. Tapi lebih ke remaja buku yang ada, mungkin berbeda dengan beberapa koleksi buku mas Bumi..

    Saling doakan, semoga apa yang dicita-citakan tercapai ya, Mas..aamiin..

    BalasHapus
  9. Semoga niat baiknya terwujud mas.. keren tuh ide

    BalasHapus
  10. buku sha udah dua lemari lebih. Cita2 bikin perpustakaan buat anak2 kecil di sekitar rumah. Tapi sekarang sha lebih suka baca ebook. Ujung2nya di sumbangin ke sekolah sama perpus punya temen hehe

    mudah2an segera terwujud ya mas :)

    BalasHapus
  11. Semoga impian memiliki perpustakaannya tercapai ya mas

    BalasHapus
  12. waduh saya malah kehilangan buku-buku saya, ada yang pinjam lupa balikin atau apa ya
    entah sengaja atau tidak sengaja saya juga heran

    BalasHapus
  13. Cintailah buku. Sayangilah ilmu. Luar biasa, semoga menjadi hal positif yang terus menular. Konsep perpustakaan bisa diwujudkan pada kedai kopi atau cafe. Jadi sambil menikmati kopi, pengunjung bebas membaca buku sampai tertidur...hehehe.

    BalasHapus
  14. Dulu pernah terlintas pula punya perpustakaan rumah. Saat itu punya banyak sekali buku komputer baik import maupun lokal. Namun kemudian berfikir kembali bahwa buku komputer memiliki usia pakai.

    Ketikan software berkembang dan muncul versi baru, akhirnya buku yang mengulas versi lama tidak akan laku lagi. Akhirnya dijual ke tukang loak. Taksiran harga semua buku bisa 1.5 juta, sampai di tukan loak cuma dapat 150 ribu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang pusing juga ya, belinya harganya mahal. Ya begitulah :)

      Hapus
  15. Semoga Perpustakaan Djangkaru Bumi segera terealisasikan... Amin ya rabbal alamin...

    BalasHapus

 
Back To Top