Teks Lamaran Pihak Pria yang tidak Bertele-tele, Bikin Pihak Wanita Langsung Menerima

Tukar Cincin

Saya itu kalau soal pidato, wow jangan ditanya lagi. Mungkin gayanya mirip, tokoh tersohor. Suaranya keras mendobrak. Bikin yang awalnya ngantuk jadi melek. Dan yang melek bisa semaput, karena saking kagumnya eh saking kagetnya. Alias pingsan. Dari SMP saya sudah mengikuti aneka lomba pidato, dapat undangan kesana kemari. Apalagi jika bulan Ramadan, wah sampai bingung bagi waktunya. Selalu diminta untuk memberikan kultum, kuliah umum singkat. Wow keren dong, berarti banyak amplop. Nah soal amplop jangan ditanya, tak ada yang kasih. Semua minta gratis.

Pengalaman saat sering mengikuti lompa pidato atau sering diundang untuk mengisi acara atau hanya sekecar menjadi pembawa acara. Ternyata punya manfaatnya. Mental jadi kuat. Saat bicara di depan kalayak umum, tidak ada rasa minder atau gagu. Bicar lancar, kaki juga tidak gemetar. Ya semua karena sudah terbiasa.

Apalagi, kini saya suka menulis di blog atau membuat konten video di youtube. Kalau soal bicara, mungkin tidak ada kendala. Maka saya terus berusaha menulis, tujuannya ya untuk mengeluarkan uneg-uneg lewat tulisan, sekaligus juga menguji kemampuan dalam menyusun kalimat. Pokoknya menulis itu banyak manfaatnya.



Kali ini saya ingin berbagi teks lamaran atau tunangan atau mengkitbah. Saya menulisnya tidak bertele-tele, langsung pada pokok masalah. Dan kata pembukanya juga singkat. Cukup salam. Eleh bilang saja, tidak hafal kata pembuka bahasa arabnya. Wow, jangan meragukan kemampuan saya ya. Saya soal itu juga jago. Saya memang sengaja dibuat singkat, biar tidak memakan waktu lama. Kan kasihan pendengarnya.

Bismillahirrohmanirrohiim. Assalamu Alaikum Wr Wb

Yang saya hormati Bapak Junaidu (ganti nama) beserta Istri selaku tuan rumah, Sohibul Hajat.

Yang saya hormati para hadirin semuanya, yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu.

Saya mewakili atas nama keluarga besar Bapak Karsono (ganti nama) beserta Istri , selaku pihak Pria maupun selaku tamu. Untuk menyampaikan ungkapan terimakasih yang tak terhingga.Atas sambutannya yang begitu ramah dan penuh dengan kehangatan. Semoga Allah membalasnya dengan rahmat dan pahala yang berlimpah.Amin.

Kedatangan kami, ingin menyampaikan maksud dan tujuan:

Pertama ingin menjalin hubungan silaturrahmi yang lebih erat dan lebih dekat

Yang kedua adalah ingin menyampaikan amanat atau pesan dari keluarga Bapak Karsono (ganti nama). Khususnya dari keponakan (bisa diganti kalimat) saya yang bernama Bolo Sengkuni bin Karsono (ganti nama). Yaitu untuk melamar saudari adik Gisel Fatimah (ganti nama).

Yang selama ini, saya perhatikan antara Ponakan Saya dan Adik Gisel Fatimah sudah saling akrab dan saling cinta. Mudah-mudahan lamaran kami ini, diterima dengan baik. Amin.

Yang terakhir tidak ada gading yang tak retak saya mewakili keluarga besar bapak Karsono. Mohon maaf yang seluas-luasnya atas kedatangan kami yang telah membuat repot.

Kami juga memohon maaf atas ketidaksopanan dari mulai tingkah laku maupun tutur perkataan. Sekali lagi mohon dibukakan pintu maaf yang seluas-luasnya.

Terima kasih atas segala perhatiannya. Akhirul Salam.

Wassalamu alaikum wr wb

Nah seperti itulah contohnya. Teks lamaran atau tunangan yang tidak ada bumbu-bumbu dalil atau pembuka yang menggurui. Yang hadir juga senang, karena langsung bisa cepat makan prasmanan. Tuan rumah juga gembira, karena tahu akan tujuan datang. Wanita yang dilamar juga senang, dijamin langsung senyun pertanda menerima.

Itulah pengalaman saya ya. Walau saya itu masih dikatakan usia muda. Tapi sering dituakan. Ya itu sering diminta untuk menjadi pelamar. Sudah banyaklah yang minta bantuan saya. Sampai saya tak ingat. Berarti sering dapat bonus ya? Weleh, ngomongnya kok bonus. Saya itu ikhlas kalau soal begituan. Dikasih diterima, jika tak dikasih ya keterlaluan. Emangnya tak pakai baju jas atau batik, dan baju itu perlu uang untuk membelinya. Saya biasa koloran, saat lamaran pakai baju resmi.

Lamaran saya selalu diterima. Mungkin saya punya daya tarik atau wibawa ya? Huek, mungkin muntah saya mendengarkannya. Jangan begitu dong, itu namanya ngece atau meremehkan kemampuan saya. Dah ah, takut bosan yang baca. Intinya mah saya sebenarnya hanya minta kebaikan hati dari pembaca untuk itu subrek channel youtube saya. Biar bisa cepat berkembang. Eleeeh, punya buntut ternyata!

Related Posts

27 komentar:

  1. Naaah aku suka nih kalo Nemu ceramah ga panjang2, lgs ke inti cerita kalo bisa :p. Puyeeeng mas, dengernya sebagai tamu :D. Tapi jarang2 bisa Nemu lamaran dgn kata2 sesingkat itu. Ntr kalo anakku lamaran, aku minta juga cepet2 ajalaah :p.

    BalasHapus
  2. Bhahahhahaa ... ini cucol. Buat apa pangjang dan melodius kalau hadirin gak paham. Yekan?

    BalasHapus
  3. wakkakkaka mas bumi ada aja sing bikin aku ngguyu deh hahahahhahah

    sering dadi panitia adicoro kayae iki

    BalasHapus
  4. salut sama massnya udah bisa pidato komdangan tpi ndak geger lagi itu lutut

    BalasHapus
  5. aku sudah subskribe kn bang mantul nih semakin berkembang blog dan youtube bang Djangkaru

    BalasHapus
  6. Halo Kak, kayaknya ini curcol yak?
    Btw, keren Kak, akun youtube jalan juga. Semangat Kak!

    BalasHapus
  7. Wah asyik ya bisa berpidato.. Saya keseringan gugup malah, hahahaa

    BalasHapus
  8. wah dikau sudah pro ya mas masalah nikahan dan lamaran macam gini
    iya teks lamaran ini juga dibutuhin banget apalagi bagi mereka yang sedang akan menjalin hubungan lamaran

    BalasHapus
  9. Wahahaha...paling suka nganter keluarga lamaran. Yang paling menyenangkan adalah saat kita meihat meja prasmanan berjejer menu masakan yang sedap. Rasanya beda dengan makanan di restoran. Ada seni tersendiri yang didapatkan. Apalagi momen seperti itu selalu dihiasi hadirin yang berdandan kece dan aduhai...hihihi

    BalasHapus
  10. horeee bisa kesini lagi :)

    BalasHapus
  11. Semua orang pasti lebih suka ndengerin pidato yg singkat om, yg penting intiny aja sih, kalau panjang2 pasti bosen kan, jadi lama acaranya, hahha

    BalasHapus
  12. Suka yang ringkes ginii.. biar cepet makan makaannya :)
    Upload juga mas yang pidato versi jawa, kalau didengarkan pidato jawa itu rasanya lebih nges, walopun aslinya saya juga tidak begitu faham semua isinya

    BalasHapus
  13. Bisa dpraktekkan tapi saya sudah menikah bagaimana ya,, hhhmmm mau bikin surat lagi gak ya.., hehee
    masa nambah istri jagan ah...

    BalasHapus
  14. Mas mas ..., ntar kalau sampeyan ada acara pidato lagi, aku diundang ya. Pengin rasanya aku semaput gegara denger suara sampeyan, hehehe ..

    Kenapa dulu ngga mencoba jadi penyiar radio saja, mas ?.

    BalasHapus
  15. semoga mawaddah warahma, amiin ya rabbal alamiin

    BalasHapus
  16. Done subrek nya mas.. baru tahu dirimu punya kemampuan tersembunyi selaku orator.

    BalasHapus
  17. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  18. hehehehe iklannya tetep ya mas
    ada benernya nih mas Djangkaru, kalau dengerin pidato yang panjang kali lebar, lama lama menguap terus dan ngantuk jadinya, dan ngerti si pembicara ngomong apa. karena yaitu tadi, panjang dan lebaaarrrr

    kalau singkat kan demen dengernya, padat jelas no tele tele pokoknya, biar acara cepet selesai dan pulang. hyaaa ujung ujungnya pulang :D

    BalasHapus
  19. Huahahahahaha.... udah kebelet pengen hanimun kayaknya tuh :D Lucuuuuu mas :D Tapi seru yach kalo baca surat beginian, laki2 deg2an ga sih? haha :D

    BalasHapus
  20. Wah hebat.. mas Djangkaru sering diminta bantuan untuk berpidafo saat lamaran. Aku juga nggak suka ada pidato panjang lebar. Lebih bagus pidato yang singkat tapi bermakna.
    Semoga bakat mas Djanngkaru bisa menjadi ladang rezeki dan berkah bagi semua yang menggunakan jasa nya.
    Bisa juga jadi MC dalam acara resepsi pernikahan. Good Luck..

    BalasHapus
  21. ini karena wibawanya yang menyampaikan jadi langsung diterima

    BalasHapus
  22. Sahhhh ... Sah ...👏
    Ups belum ya? Masih panjang ternyata prosesnya ... #tariksist

    BalasHapus
  23. Kecepetan itu mas. Kurang lama.

    Tukang make up yang mau tunangan malah suka pidato panjang lho, biar hadirin bisa lama2 memandang wajah cantik calon manten putri.

    Trus di belakang buk-ibuknya pasti bisik2: ini yang make up siapa cantik banget?

    Trus yang sebelahnya jawab: mbak Lasmi

    Kata ibuknya: Nanti kalo anakku mau lamaran tempah mbak Lasmi juga ah, ben anakku di make up cantik juga.

    Gitu looo

    BalasHapus
  24. Suka sama isi pidato sambutan pernikahan yang ringkas, padat dan to the point, biar cepat makan, wkwkwkwk..

    BalasHapus
  25. Wah.. memang vakum benerankah dari blog ini?

    BalasHapus
  26. Wah, bagus ini mau saya adopsi buat lamaran anak-anak saya nanti biar nggak panjang dan bertele-tele. hihihi...
    udah ngomong lamaran aja anaknya masih bocah juga :)))

    BalasHapus

 
Back To Top