Kemana Pergi Pakai Sandal Jepit, Ciri Khas Blogger Ndeso

Sandal Jepit

Cuaca sangat terik sekali. Matahari bersinar dengan gagah dan angkuhnya. Cahayanya menyilaukan mata. Wah, benar-benar musim kamarau yang berkepanjangan.  Dedaunan mengering. Aspal jalanan seakan-akan dipenuhi air, jika dilihat dari kejauhan. Oh itu ternyata yang namnya fatamorgana. Oh, mata saya tertipu.

Nah, karena saking panasnya tersebut. Saya itu jika keluar rumah. Termasuk keluar mencari bahan cerita, h.ampir saban harinya hanya mengenakan kaos T-Shirt. Kos dalaman. Sesekali mengenakan koas oblong. Bercelana kolor. Sudah begitu bersandal jepit pula. Nah, yang unik, sandal jepitnya selen. Beda warna antara kanan dan kiri.

Ya, seperti itulah keseharian saya. Berpakaian ala kadarnya. Apa yang dipunya. Inginnya seh, baju rapi dan berdasi, sekaligus bersepatu hitam. Pengennya seh seperti itu. Tapi kan lucu, masak iya pengangguran terlalu kece banget. Yang ada mah, nanti jadi bahan tertawaan orang. Eh Wong Ndeso sok bergaya Kuto. Lucu dan wagu, lias saru.

Dalam mencari berita, khususnya untuk mendapatkan photo tidak semudah yang dibayangkan. Saya pernah cerita, mengalami diintrogasi polisi maupun security. Pernah hape saya disita, disuruh menghapus photo-photonya. Atau dibentak penjaga toko dan perawat. Belum lagi cibiran dan cemohoan sebagian orang. Ya seperti itulah seni dari berburu photo.

Setiap hoby atau profesi pasti punya tantangan tersendiri. Yang penting tidak boleh putus asa dan hilang semangat. Selama itu hoby menyenangkan  dan bisa menghibur hati, sekaligus syukur-syukur bisa menghasilkan uang tetap harus dijalanin.

Bagi saya sebuah pengakuan itu tidaklah penting. Apalagi hanya soal sandal selen. Justru lebih membuat hati terasa nyaman. Orang lain melihat sandal saya, pastinya sudah tidak berminat. Sehingga tidak ada rasa was-was ketukar. Apalagi saat salat di masjid maupun kondangan tahlilan. Aman deh sandalnya.

Tapi bagi orang yang sudah tahu kerjaan saya sebagai tukang photo dan nge-vlog, pastinya mereka dengan senang hati usahanya diabadikan. Merasa terbantukan usahanya dipromosikan. Bahkan ada sebagaian yang berpesan, "Tolong diberitakan tentang hal baiknya saja". Mereka menyambutnya dengan ramah, sekaligus kasih hidangan minuman kopi dan gorengan. Tu, enaknya jadi blogger Ndeso tapi Tersohor. "Gubrak", ah tak perlu lembar batu kale.

Related Posts

16 komentar:

  1. yang penting pake sendal nggak nyeker mas wkwkwkk....
    sendale selen meneh.. hadeh.. joosss pokoke

    BalasHapus
  2. Wewwwww, sampai segitunya yaa.
    Saya masih pakai sih sandal jepit, ke mana-mana di seputaran dekat rumah.
    Kalau pergi ke mall, baru deh ga pake sandal jepit, tapi beda lagi kalau memang mau grocery shopping *tsah groceriii hahaha.
    Meski di supermarket kadang saya pakai sandal jepit dan memang terlihat banget betapa nggak dihargai hahahaha

    BalasHapus
  3. Biar selen yang penting masih kanan dan kiri ta mas. Kalo kiri semua kan repot. Bisa miring jalannya. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus lurus ya mbak jalannya juga

      Hapus
  4. Kalau saya sekarang suka gowes mas,,,sampai sampai rekan kerja mengira saya bangkrut dan menukar motor jadi sepeda wkwkwk tapi bodo amat sih,,,yg penting gowes

    BalasHapus
  5. Salah satu sendal kesayangan saya dirumah dan paling sering dipakai buat main bola walaupun berulang kali talinya putus tetap saja di sambung wkwkwk

    BalasHapus
  6. Memang sendal nyepit yang dibawa, tapi yang bawa itu lho, photografer handal, jangan lihat sendalnya, tapi lihat hasil nyepretannya :D

    BalasHapus
  7. Oalah Kang sandal sisihan werno iku style tahun wingi 😄

    BalasHapus
  8. Kalo gitu.. kita bikin komunitas blogger ndeso mas.. Udah ada dua nih anggotanya, saya dan mas Djangkaru..

    Abis emang nyaman sih pakai sandal jepit itu

    BalasHapus
  9. Emang lebih nyaman pake sandal jepit bang,, tapi ya nggak selen juga😅

    BalasHapus
  10. Hahaha saya saja kalau nongkrong sekarang cuma pake kaos, kolor, sama sandal jepit wgwgw,. Padahal temen-temen saya pake sepatu, jeans, kemeja wgwgw. Lebih santai dan nyaman saja gitu :D

    BalasHapus
  11. dulu sering ke mana mana pakai sendal jepit, sampai jadi personal branding tapi setelah menikah, istri sering cerewtin kalo pergi ke event atau ke acara bergengsi harus pakai sepatu hehehehe
    salam saya alumni blogger ndeso

    BalasHapus
  12. Paling enak pake sendal jepit, kalo liputan dibolehkan.. enaknya pake sendal jepit, hehee

    BalasHapus
  13. tidak apa2 dibilang ndeso asal nyaman. sampai sekarang kalo pergi2 masih setia pake sendal asal masih dalam batasan sopan.

    BalasHapus
  14. Jadi petualang ya...biasanya kalau saya mau ambil photo saya telpon dulu. Jauh hari sebelumnya kenalan dulu bagi bagi makanan atau apalah sama target. Hasilnya biasanya bagus banget mereka selalu welcome :)

    BalasHapus

 
Back To Top