Wayang Kulit dan Keris Telah Menyatu dalam Diriku

Wayang Kulit dan Keris Telah Menyatu dalam Diriku

Di kontrakan yang berukuran sempit dan pengap, aku ingin bercerita. Atau hanya sekedar kayalan dan halusinasi, entahlah. Atau mungkin hanya sekedar dongeng? Aku sendiri tidak bisa memastikannya. Ya, anggap saja hanya sekedar kibulan atau hiburan saja. Yang penting jangan terlalu dibawa serius. Atau diseret keranah perdebatan. Karena aku kawatirkan, nantinya tidak akan ada jalan titik temunya. 

Aku paling suka dengan wayang kulit. Sejak taman-taman kanak-kanak, aku sudah mulai tertarik dan sering melihat pertunjukan wayang kulit. Dan paling antusias jika mendengarkan kisah pertempuran Mahabarata. Atraksi Punakawan yang terdiri dari Semar, Gareng, Petruk, dan Bagong selalu membuatku tertawa, merasa terhibur. Lucu abis pokoknya.

Dan sampai saat ini, aku masih demen melihat pertunjukan wayang kulit. Jika ada pagelaran wayang kulit dekat rumah, aku berusaha untuk menontonnya. Sebagai obat kangen akan budaya jawa, khususnya wayang kulit. Di dinding kontrakan, aku pajang wayang kulit tokoh punakawan dan Arjuna. Walau sebenarnya aku juga punya wayang kulit ukuran lebih kecil, tapi aku simpan di rak almari.

Kalau soal keris? Orang jawa jika belum punya keris kok rasanya belum menjadi jawa tulen. Ini pusaka peninggalan almarhum kakek. Dan aku bawa merantau. Tiap bulan Muharam senantiasa aku jimas (dibersihkan dan dimandikan). Hal ini saya pernah bercerita di blog Om Koodok. Dan semua ini hanya sekedar menjadi kesenangan saja. Bukan menjurus ke hal-hal aneh.

Dan tiap bulan, keris tersebut aku beri kembang melati. Biar tampak sakral saja, eh bukan maksud aku biar wangi dan kerangka keris tidak dimakan rayap. Itulah cerita kusamku, sekusam dinding kontrakanku. Hidup ini memang perlu hiburan, makanya harus pandai menghibur diri. Wayang kulit dan kerislah yang menjadi obat dari kejenuhan rutinitasku.

Related Posts

26 komentar :

  1. Sudah jarang loh mas anak muda punya hobby unik seperti itu. Sampel punya koleksi wayang kulitnya juga..

    BalasHapus
  2. Kalo dulu saya sering ndengerin mayang, baca cerita ttg ramayana n mahabharata, tapi sekarang udh nggak pernah.

    Wow! Keris jaman kakek masih ada ya?

    BalasHapus
  3. Wah kolektor wayang kulit nih, bicara wayang kulit say jadi ingat Pak Mantep, kalau Keris saya jadi ingat film pendekar Indonesia kolosal.

    BalasHapus
  4. Akan lebih JAWI lagi kl keris dipadupadankan dengan blangkon. Bener apa benar Mas Bumi ...😉

    BalasHapus
  5. Kenapa harus kembang melati?
    Sekali-kali ganti kembang mawar gitu mas, ato lili, ato anggrek 😅
    Aku juga suka wayang, tapi nonton wayang orang. Kayak wayang yang ada di seni pertunjukan ramayana di Prambanan. Tapi ceritanya itu-itu aja☹️ Coba ada cerita yg lain...

    BalasHapus
  6. Senang ya punya wayang kulit apalagi keris! Luar biasa itu. Rawatnya tidah susah tapi harus konsisten merawat agar tidak rusak. Saya belum pernah langsung menonton pertunjukan wayang kulit, kalau wayang golek pernah :D

    BalasHapus
  7. mas tahu ke main wayang kulit? atau sekadar mengikut hiburannya sahaja? kalau di malaysia, wayang kulit hanya terdapat di kelantan sahaja

    BalasHapus
  8. eaalah.. itu colokan penuh banget isinya. gak takut meleduk apa? |o|

    BalasHapus
  9. zaman now masih ada anak muda yang masih peduli dengan budaya seperti ini. Salute euy...

    BalasHapus
  10. salut mas.. orang sekarang mungkin sudah sedikit yang mau melestarikan budaya seperti ini. :)

    BalasHapus
  11. aku lama gak liat wayuang hiks
    padahal suka banget dulu liat Pak Manteb
    semoga saja tetep eksis ya mas

    BalasHapus
  12. Dulu waktu masih di kampung, di rumah orang tuaku ada sepasang keris kepunyaan ayahku yang terselip di dinding rumah yang terbuat dari bilik bambu, entah untuk apa aku tak pernah menanyakannya. Setelah ayah ibuku meninggal, aku tak tahu lagi entah di mana keris itu berada, seperti hilang di telan bumi...

    BalasHapus
  13. Gua kurang ngerti soal itu, cuman gua mengerti satu hal, yaitu mencintai orang yang nggak pernah mencintai gua hiks ckck

    BalasHapus
  14. Waah kang, boleh dong kirimin wayang kulitnya sini. Aku juga suka, tp blm mulai mengoleksinya, eheheh

    BalasHapus
  15. Kalau di kami, belum sebagian orang berpendapat belum jadi orang Bugis dan Makassar kalau belum punya badik. Banyak juga yang merantau membawa badiknya.

    BalasHapus
  16. yang paling aku sukai dari wayang itu ya penyanyi sindennya, hehe.., suaranya unik,

    BalasHapus
  17. bulan Muharam waktunya memandikan keris mas

    BalasHapus
  18. melestarikan kebudayaaan lama nih. keren, nggak banyak org yg kayak dirimu, mas.

    BalasHapus
  19. Seumur-umur, aku baru 2X nonton wayang kulit secara live kayaknya. Itupun karena diajak temen, pas dies natalis kampus. Awal e nggak mudeng sama bahasa jawa yang dipakai pak dalang. Tapi pas masuk ke bagian cerita yang lucu dan pakai bahasa jawa sehari-hari, lumayan mudeng. walaupun cuma sedikit =D

    BalasHapus
  20. Jujur aku agak takut ngeliat pajangannya mas, entah karena aku tidak faham soal wayang. Soalnya sejak lahir aku belum pernah liat pertunjukan wayang. Tapi memang perlu dicontoh, budaya2 seperti ini harus selalu dilestarikan..

    BalasHapus
  21. Wah, saya malah ngeri ya ada keris :D Padahal bapak sy punya banyak, tapi sejak menikah sy merasa itu benda jadi angker semua hihi..

    BalasHapus
  22. Kalo pulang ke rumah ibu.. Pasti selalu tidur dikamar yg ada 2 keris menggantung

    BalasHapus
  23. Kalau ditempatku ngga familiar sama keris sih. Soalnya bukan orang jawa. Hehe. Tapi senjata kami itu dikenal nama badik. Beda dari keris sih, soalnya badik memiliki ganja (penyangga bilah). Terus, senjata ini mistis juga, sampai nilai ekonomis dan nilai seninya jadi tinggi.

    BalasHapus
  24. Untuk Wayang ya aku suka nonton loh jaman masih suka rambut kepang dua bisa begadang aku dulu, tapi aku nggak punya koleksi wayangnya

    soal keris aku takut lihatnya, dulu pernah lihat punya om sekarang beliau sudah meninggal entah dimana dia menyimpannya aku tdk pernah tahu

    kalau itu sebagian dari budaya ya bagus dong untuk di jaga mungkin dg cara mengoleksinya

    BalasHapus
  25. Aku bulan lalu beli Wayang Kresno di sekitaran Wukisari. Jadi terbesit mengoleksi wayang.

    BalasHapus
  26. Apa hrs seperti itu y merawat keris atau brg2 pusaka, gk d braso aj biar kilep, knp hrs kembang?

    BalasHapus

 
Back To Top