Waspadalah Saat Membeli Mie Instan

Waspadalah Saat membeli Mie Instan

Saya itu kerjanya sebagai seorang kuli di depan komputer. Penghasilan tidaklah menentu. Tergantung dari job-job yang datang. Jika pas lagi beruntung, lumayanlah rezekinya. Tapi kalau pas sepi, harus pandai-pandai mengatur keuangan. Nah, kalau saat tanggal tua, saya sangat-sangat berhemat. Makan lebih seringnya hanya dengan mie instan saja. Harga murah, hanya berkisar Rp 2000,- an perbungkus tapi bisa mengenyangkan perut. 

Kalau soal belanja mie instan, juga tergantung keadaan isi dompet. Jika pas dompet tebal, belanjanya di minimarket. Numpang gaya dan ngadem sebenarnya, biar kelihatan atau dikira orang kerja di kantoran. Sekalian cuci mata, lihat cewek kasir yang aduh hay. Canti-cantik. Nah, kalau pas dompet tipis, belanjanya di warung tetangga. Lebih tepatnya, sebenarnya ngutang seh. Alias ngebon. Kan tahu sendiri, di minimarket tidak bisa hutang, harus bayar kontan.

Waspadalah Saat membeli Mie Instan

Ada cerita atau pengalaman yang menarik soal mi instan. Walau sama-sama mi instan, antara di minimarket dan di warung ternyata ada perbedaannya. Sehingga membuat saya bingung, untuk membedakan antara mi asli dan mi palsu. Kenapa di minimarket bumbu minyaknya terletak disebelah kanan dan sedangkan mi instan yang belinya di warung, bumbu minyaknya disebelah kiri? Kenapa satu merk atau satu produk, letak bumbunya bisa berbeda? Mana yang asli dan mana yang palsu? Ataukah kedua-duanya asli? Atau bahkan palsu semuanya? Entahlah!

Waspadalah Saat membeli Mie Instan

Sampai saat ini belum ada penjelasan dari pihak produsen untuk memberikan klarifikasi. Hal semacam ini penting, demi kenyamanan dan keamanan pelanggan. Hak konsumen harus dilindungi. Pastinya, konsumen sangatlah kesulitan untuk membedakan mana mie instan yang asli dan palsu. Karena secara kasat mata, kemasan atau bungkusnya benar-benar sama. Konsumen hanya  bisa membedakan saat membuka kemasan dan melihat letak/posisi bumbu mie instan tersebut.

Ya begitulah, jadi konsumen itu harus benar-benar teliti, jeli dan kritis. Jika menemukan hal yang berbeda atau kejanggalan harus berani bersuara. Jangan hanya diam. Lantanglah. Agar suara Anda terdengar dan didengar. Waspada dan kehati-hatian saat membeli sangatlah diperlukan. Biar terhindar dari produk-produk palsu, yang kian merajalela.

Related Posts

58 komentar :

  1. Astaga, kejadian aneh apalagi ini. Akankah suara dari konsumen pecinta setia mie instan ahli ngebon ini bakal viral di dunia maya? Mari kita tunggu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Janganlah, nanti saya kena kasus :D

      Hapus
    2. Kalau terkena kasus....mmmm....pasti Mas Buminya jadi Santapan Para Blogger yg kebelet naikin trafik. :)

      Hapus
    3. Owalah, tak kiro opo to, Mas..
      Anak kost udah cemas duluan baca judulnya..haha

      Hapus
  2. Wah... Begitu ya? kurang memperhatikan sih kalo beli beli mi instan. Semoga ini segera dapat tanggapan dari pihak pemerintah ataupun pihak produsen mi tsb...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terlalu perhatian sama penjualnya seh ya? :)

      Hapus
  3. Kalau dilihat dari Ide Dan Gaya Penulisanya, sepertinya tulisan ini layak mendapat 4 jempol dari saya. :-d soalnya menarik, ringan dilahap dan lucuuuuu.... :)

    BalasHapus
  4. Kalau mienya beli online, bumbunya ada di sebelah mana ya mas? Hehehhe.
    Salut deh sama mas Bumi bisa perhatian sama bumbu mie. Ups 😀

    BalasHapus
  5. Walah... saya mah nggak begitu memperhatikan hal hal seperti itu, yg penting belum kadaluarsa hajar langsung..
    Astaghfirullah..

    BalasHapus
  6. Saya baru tahu kang kalo mie instan di minimarket sama warung beda. Tapi mungkin dari pabriknya kali untuk membedakan ini buat minimarket, ini buat toko umum.

    BalasHapus
  7. Kirain waspada kenapa, ga taunya baru tau ternyata di dalam bungkus mie instan ada mie nya... |o|

    BalasHapus
  8. kalau saya pas lihat bumbunya menggumpal ini yang ragu untuk memasaknya kemudian tanggal kadaluwarsanya. ya mas harus jeli..

    BalasHapus
  9. SI akang mah perhatiin aja, Mpo aja yang suka belanja tidak memperhatikan. Memperhatikan kalau bumbunya kurang

    BalasHapus
  10. Kayaknya itu yang kerjanya pas shif malem mas, jadi agak keder pas masukin bumbunya,,,,
    gak apalah beda naruhmah yang penting tetap bisa ngutang kalau diwarungnya... jhahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah. mungkin di kocok waktu belinya jadi ke geser =D

      Hapus
  11. jangan sampe mie instan bermasalah... :D penolong setianya anak KOS :D

    BalasHapus
  12. harus hati2 dalam membeli produk mie instan, daripada menyesal belakangan. Selain itu, kita harus cek kadaluarsanya karena namanya manusia pasti ada yang terlewat

    Anak kost sering sekali mengonsumsi mie instan ini terutama yang laki-laki ya karena rata2 tidak bisa masak

    BalasHapus
  13. Kalau mie yang palsu ketauan Mbah'e.. lurus dan nggak keritin :-D

    BalasHapus
  14. Tolong jangan sebarkan HOAX.. Kalau mie instan di banned, berakhirlah sudah harapan anak kos akhir bulan..

    BalasHapus
  15. Wkwkwkwk.. ujung ujungnya kaalau mau kasbon di tetangga saja ya kang Djangkaru.. Kalau bayar cash ke alfamart duyu sambil liat yang bening bening wkwkwk pinter juga yaaa kang Djangkaru ini wkkw

    BalasHapus
  16. beberapa hari lepas, saya baca 1 article tentang bahaya instant mee pada masa akan datang. ia tidak beri effect pada masa (muda) tapi ia akan muncul pada masa akan datang (tua) dengan kehadiran beberapa penyakit merbahaya termasuklah cancer

    BalasHapus
  17. Makanan penyelamat pas berstatus mahasiswa, karena jauh dari masakan ibu. Saking males makan tapi harus makan jadinya overdosis mie instan sampe thypoid. tak hiraukan letak bumbunya pun 😑

    BalasHapus
  18. Gua baru tau, trims infonya bro hehe

    BalasHapus
  19. kesukaan saya itu, mie instan
    cara memasaknya sangat mudah dan simpel

    BalasHapus
  20. saya malah bingung bumbunya yang mana mas. kan bebas aja mas mau di taro dimana.
    itumah di taronya aja mas coba geser :):) hehehehe
    Ato emang asli posisi didalamnya gitu mas.
    perhatian banget mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Geser cewek kasirnya atau gimana?? :D

      Hapus
  21. Makanan favoritku ini, jgn sampai ada yg palsu..bisa bikin patah hati sedunia |o|

    BalasHapus
  22. ai mak sudah was-was aku, ternyata mie instant palsu ,ternyata letaknya aja yang berbeda bumbunya ya mas

    BalasHapus
  23. Kalau saya si biasanya bumbunya atau micinya sudah keras mas, dan rasanya jadi gak enakkkkkk

    BalasHapus
  24. Kalau saya beli mie instan bumbunya minyaknya diatas mie. Walaupun saya kocok-kocok bungkusnya, tetap saja diatas mie.

    BalasHapus
  25. Punya saya malah di sebelah atas mas... duh bagaimana ini

    BalasHapus
  26. Saya termasuk pecinta mie instan, terlebih yang rasa soto. Dua bungkus mie plus telur plus dua centong nasi plus krupuk, rasanya mengalahkan makanan restoran dan pastinya kenyang. Kalau sudah kepingin mie instan, rasanya tdk peduli bumbu minyaknya ada di sebelah kanan atau kiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mas. saya juga penggemar rasa soto. di tambah sawi ijo sama saus lebih mantap mas Hino. :)

      Hapus
    2. sorry typo ma hindro ^_^

      Hapus
  27. wahaha, dunia ini semakin aneh aja ya mas, banyak yang aneh-aneh sekarang...

    BalasHapus
  28. ini beneran gak mas? wkwk saya biasanya bumbunya kurang hahahah trus juga gakmikirin bumbunya ada dimana, yang jelas kenyang :v palagi indomienya minta temen ato dibuatin warung, makin enak rasanya

    BalasHapus
  29. lah.. itu kan tinggal nge-balik doang.. :D

    mie instan..
    mie instan adalah pahlawanku..
    pahlawan tanpa tanda jasa..
    mie instan melahirkan banyak sarjana di negeri ini.

    BalasHapus
  30. Saya kalau ngutang mie instan yang hati-hati kang Djangkaru khawatir nggak di kasih, kalau beli ya paling cek kadaluarsanya sama merknya,
    Bingung ini lagi bahas apa ya? Bahas mienya atau minyaknya? Tetap aja nggak bisa move on dari mie instan

    BalasHapus
  31. Gak pernah seteliti itu dengan mie ubstan, gak penting letak bumbunya dimana yang pepenti makanbya harus ada munuman di sebelah

    BalasHapus
  32. Bukannya minyak itu emang terpisah ya, jadi bisa dtaro dimana aja?

    BalasHapus
  33. Hahahahha si mas nya bisaaaa aja. Td aku udh serius baca padahal :p. Dan malah ngakak baca komen2nya, sampe ada yg terlalu serius :p

    BalasHapus
  34. Hahaha, aku klik post ini karena aku pikir serius, ternyata kocak 😂 Lanjutkan! Blogger juga butuh hiburan ringan kaya gini sesekali 😉

    BalasHapus
  35. dan akupun tertipu hihihi... eh sekarang ada loh, di luar negri noodles with mie goreng flavour wkwkwk

    BalasHapus
  36. Tempat minyak beda
    Apakah rasa nikmatnya sama
    Hingga sulit mana aslinya

    Harus berhati-hati beli mi instan

    BalasHapus
  37. Aduh, detail bangat ya kang. Saya mah biasa beli di Burjo doang klo mie instan dan langsung jadi saja

    BalasHapus
  38. wah harus waspada juga nih gan, thx infonya gan

    BalasHapus
  39. Wah begitu ya ? seperti di palsukan

    BalasHapus
  40. selalu favorit deh sama mie instan :p

    BalasHapus
  41. Mungkinkah ini sebuah konspirasi terhadap mie instan mas?

    BalasHapus
  42. Hati-hati saat membeli mie instan itu perlu, demi kesehatan kelaurga yang mengkonsumsi. Tapi sejauh ini alhamdulillah gak pernah nemuin hal-halyang tidak beres..

    BalasHapus
  43. Wah ini kok belum viral ya. Ayo kita viralkan. Et tapi masih mending ya, bumbunya di dalam kemasan mie nya, coba kalo bumbunya di luar kemasan mie nya... Udah ah, mau ke Indoapril mau beli mie

    BalasHapus
  44. kalo pingin mie instan, bumbunya ngracik sendiri aja ah.....hehehe

    BalasHapus

 
Back To Top