Heboh Dianggap Berbusana Kurang Sopan Pelari Dihadang Warga

Heboh Diangggap Berbusana Kurang Sopan Pelari Dihadang Warga

Selalu ada berita heboh di media sosial. Selalu ada hal yang menarik untuk diperbincangkan. Tidak pernah kehabisan bahan untuk diolah dan diongseng agar menjadi santapan obrolan. Seruput kopi, berteman ubi rebus, jemari berselancar didunia maya.  Hemm, hidup saya ini sungguh indah sekali. Kehidupan telah dimanjakan teknologi digital. Dunia terasa dalam genggaman.

Kali ini ada berita heboh. Seorang pelari yang melintasi disebuah perkampungan daerah Mlangi, Nogotirto, Gamping, Jogjakarta. Ditegur beberapa warga karena dianggap berbusana kurang sopan. Video ini berdurasi singkat sekitar satu menitan. Dalam video ini juga menunjukan, ada seseorang warga yang begitu emosinya sampai merenggut sebuah kayu yang ada dipinggir jalan. Si perempuan perekam pun berteriak histerisnya "Yo wis ojo ojo nganggo kayu". Walau tidak terjadi sebuah penganiayaan atau kekerasan. Tapi video ini sungguh viral di media sosial facebook. Pro-kontra pun terjadi. Saling adu argumentasi dan caci-maki.

Hal seperti ini menjadi bahan masukan untuk panitia acara. Seharusnya panitia mempelajari rute-rute yang akan dilintasi pelari. Melakukan survai budaya dan karakteristik masyarakat yang akan dilalui. Adat dan istiadat budaya sekitarnya harus dihormati. Para peserta pelari juga harus diberi pengarahan. Busana seperti apa  yang layak untuk dipakai. Sehingga tidak terjadi kegaduhan atau keributan serta kesalahpahaman seperti ini.

Pengalaman yang berharga untuk kita semua. Jangan meremehkan budaya dan kearifan lokal. Yang penting peristiwa ini sudah  saling berdamai. Karena hal ini, hanya kekurangsigapan panitia. Sosialisasi ke masyarakat yang minim. Akhirnya pelari yang harus menjadi korban. Bukannya badan sehat, tapi justru sakit hati yang didapatkannya. Yo wis, ayo lari lagi!

Related Posts

51 komentar :

  1. Kasian amat, lagian, masa lari mybe dsruh pake brongsong x. Sama hal nya berenang suruh pake kaen hahahaha

    BalasHapus
  2. Dilema juga ya,mas ...
    Masalahnya kostum yang digunain memang kostum untuk sport.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kostumnya tepat, hanya masuk didaerah yang tidak tepat

      Hapus
  3. Wahh gamping? Panitianya sih yg salah nentuin rute ini mah. Kalo di kota sih gak masalah itu. Ini mah treknya masuk desa. mbak2nya juga sih wkwk padahal agak panjangan dikit juga ada celana itu mah

    BalasHapus
  4. Kasian, pasti syok banget tuh cewek 😁

    BalasHapus
  5. Panitianya juga kelewatan. Kalau rutenya jalan utama, beraspal, mungkin orang sekitar juga sudah mafhum dan bisa mengerti, kalau ambil rute kampung, masuk gang, lebih-lebih tdk pakai sosialisasi, bisa timbul yang seperti ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu panitianya ngawur amat, jalan besar gitu kek.

      Hapus
  6. kasian bang pelarinya jadi korban, ikut prihatin, lagian warganya apa gak tau ya kalo itu pelari, kok main hadang jadang aja

    BalasHapus
  7. Hem ini dia, rute yang dilalui kudu di survey dan diberi info yang jelas, saat ada sepeda santai di daerah kami malah warga dengan senang hati menyediakan makanan dan minuman untuk peserta
    keren kan, hehe ..,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau panitianya menyosialisasikan dengan baik, pastinya masyarakat akan menyambutnya dengan baik.

      Hapus
    2. Betul, panitia humasnya mungkin kelupaan ya

      Hapus
  8. Bener bangat mas ddjangkaru, harus sesuai dengan aturan dan norma yang ada.. Minimal kalau harus lari ke daerah perkampungan bajunya lebih tertutup karena orang-orang pasti akan risih melihatnya.. Lebih ditingkatkan lagi peraturan mengenai bajunya juga ya mas agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bisa cari rute di jalan besar saja biar peserta keamanan dan kenyamanan juga terjamin.

      Hapus
  9. Ya ampun, nggak pakai kayu juga harusnya ya. Hmmm, buat pelajaran biar lebih hati2 kl berbusana di lingkungan masyarakat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi di daerah perkampungan yang masih teguh memegang tradisi.

      Hapus
  10. Ini sebenarnya yang salah siapa ya?? Sampe lebay segitunya. Kan namanya juga olahraga, ya moso pake kain sarung sama peci. Lagian warganya juga terlalu berlebihan, kalo mau negur, yang baik-baik lah, jangan asal comot kayu. Untung ada kayu ya bang, coba kalo adanya cuma tai kotok, apa mau diambil juga??

    Saya menilai sih terlalu berlebihan, dan benar kata bang Djangkar, harus dipersiapkan dengan matang, jangan sampai terjadi lagi di kemudian hari...

    BalasHapus
  11. Wah, kasian juga

    Tapi jujur emang cewe cewe jaman now kalo lari emang pakeannya kelewat minim sih

    Seolah-olah gak ada kostum lari yang lebih sopan aja

    BalasHapus
  12. Salah masuk daerah yang menjadi rute larinya, seharusnya emank di survey dulu

    BalasHapus
  13. Intinya dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung, gua yang sering asal-asalan ngomong ngelantur, bakalan menjaga omongan gua ketika ke suatu daerah hehe

    BalasHapus
  14. Wah untung bukan ente pelarinya...heeee

    BalasHapus
  15. kita ga bisa salahkan yang mana2 sih , tapi sebaiknya kita harus selalu ingat dengan pepatah ini, dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung,

    kita mengikuti tradisi yang ada di suatu daerah, jadi evaluasi untuk panitia, sebaiknya menghormati juga

    BalasHapus
  16. Pakaian olahraga gk harus kayak Gitu juga kan Mz, yang lebih sopan misal training kan bisa

    BalasHapus
  17. Duh.. Jadi kapok ga itu mbak2nya. Mudah2an ga tapi bisa lari dg pakaian lebih sopan untuk yg selanjutnya

    BalasHapus
  18. Mungkin dikiranya panitia lihat pelarinya warga akan senang hiburan, ternyata dugaannya salah

    BalasHapus
  19. Lucu sih, emang dunia ini gak ada habisnya untuk dioerbincangkan...
    selalu aja ada salah paham, paham salah dan salah kamu..

    BalasHapus
  20. Kasihan
    Pelari yang dianggap tak sopan
    Padahal pakaian lari betulan

    BalasHapus
  21. semoga ada hikmah dibalik itu semua, tidak hanya dari si pelari tapi juga dari si penghadang...

    BalasHapus
  22. Kayaknya bakalan kapok tuh pelarinya. Jadi trauma.

    BalasHapus
  23. Berita ini pernah saya liat disitus besar, namun waktu itu belum sempat bacanya, akhirnya baca juga di situs Mas Bumi ini. Tuntas dah rasa penisiran saya, hahahah.... :)

    BalasHapus
  24. ealah, malah jadi gini ya kasusnya. ini org indo suka memviralkan sesuatu yg kemungkinan akan jadi viral, sadeeeeeeeeeeeeees abies. ha ha.

    BalasHapus
  25. mungkin si bapk itu bapaknya kali mas. tadi pagi anaknya lupa pamitan. makanya di marahi :D

    BalasHapus
  26. wkwk.. pinter nyari tema bang jangkar ini.. ^^
    enak2 lari.. di hadang.. di ceramahin.. pulang2 bawa kerudung tuh.. ^^

    BalasHapus
  27. Di balik sebuah kejadian pasti ada hikmahnya, hmm...

    BalasHapus
  28. Betul mas, dimana bumi di pijak di situ langit di junjung
    kita juga harus menghargai setiap budaya setempat
    panitia memang yg seharusnya bisa lebih hati2 lagi

    usah lama saya ga mampir

    BalasHapus
  29. Hemm...seandainya saja pelari-pelari itu lewat di depan saya, tentu akan berbeda perlakuannya. Bisa bikin heboh lagi...hehehe

    BalasHapus
  30. tapi klo di kampung2 ya agak ke bawah itu celananya
    beda klo di car free day hehe

    BalasHapus
  31. Ya Allah harusnya ceweknya olahraga di tempat lain aja :D

    BalasHapus
  32. jadi sebuah pengalaman berharga mas ini barusan terjadi seperti ini

    BalasHapus
  33. Kita ambil pelajaran aja dari kejadian ini man-teman, sesuatu yang kita anggap wajar dan biasa, belum tentu wajar atau biasa menurut orang lain, jadi dalam mengambil atau melakukan tindakan/sesuatu perbuatan, sebaiknya mempertimbangkan cara pandang orang lain, itu perlu sekali menurut saya..

    BalasHapus
  34. Kalau panitianya ngasih tembusan ke RT dan Rt menginfokan ke warga, tentu tdk terjadi hal seperti ini ya mas

    BalasHapus
  35. Semoga menjadi pelajaran bagi semuanya ya, baik itu panitia, warga maupun pelarinya sendiri.
    Jadi besok2 hal serupa tidak terjadi lagi :)

    BalasHapus
  36. semoga tidak ada kejadian serupa lagi...

    BalasHapus
  37. kalimat " Seharusnya panitia mempelajari rute-rute yang akan dilintasi pelari. Melakukan survai budaya dan karakteristik masyarakat yang akan dilalui. Adat dan istiadat budaya sekitarnya harus dihormati. Para peserta pelari juga harus diberi pengarahan. Busana seperti apa yang layak untuk dipakai. Sehingga tidak terjadi kegaduhan atau keributan serta kesalahpahaman seperti ini" adallah yang paling bijak untuk kita cermati..dan saya ngerasa mendapatkan pencerahan dari kalimat tersebut..terima kasih bumi..

    BalasHapus
  38. Setuju, harusnya panitianya concern akan hal ini. Krn emang baju lari ya seringan dan umumnya minim, mau gimana dong hihihi

    BalasHapus

 
Back To Top